Cikgu Zainab, Guru Olahraga

| comments

N melalui adventure baru yang tidak disangka-sangka- adventure lama tetap ada dengan inovasi-inovasi yang menarik yang dihidangkan oleh kakak-kakak dan makcik-makcik gersang di kompleks kepolisian itu.

Wanita yang lawo tetap diminati. Tambah-tambah yang memiliki kecantikan asli bukan ditampal dengan makeup yang tebal. Kalau bermakeup pun sekadar menyepuh melayah mendatangkan seri yang ampuh. Wanita yang wajahnya tidaklah lawo sangat tetapi mempunyai tubuh yang mengiurkan boleh memikat, tidak kurang juga dengan wanita-wanita yang berbadan gemuk mempunyai keistimewaan mereka.

Zaman persekolahan adalah zaman manis. Biarpun tertekan dengan pembelajaran dan kerja-kerja kelas, aktiviti luaran memberikan pendedahan yang baik. N bernasib baik kerana dia seorang juara pecut dalam bidang olahraga. Dia menjadi asset kepada sekolahnya dengan mencipta banyak kejuaraan dalam pertemuan-pertemuan olahraga.

Patutlah Cikgu Zainab(32th), amat menjaga dan menyayanginya. Wanita yang bertubuh tegap, besar-boleh dikatakan gemuk dan tinggi 160cm ini adalah seorang wanita yang fit. Berwajah manis dan ayu, dia adalah guru atletis. Di mana sahaja ada pertemuan olahraga padang dan belapan, Cikgu Zainab akan membawa quartet 4x100m, termasuk N sebagai pelari akhir ke kejohanan olahraga yang dianjurkan oleh pelbagai sekolah di sekitar daerah itu.

Gemuk-gemuk Cikgu Zainab dia tetap fit, ada body figure dan masih boleh berlari agak deras. Suka berpeluh dan senantiasa memberi tunjuk ajar dan tip-tip yang bagus bagi memperbaiki kemampuan dan memajukan prestasi anak-anak sukannya. Wanita ini sudah bersuami, seorang guru juga yang mengajar di sekolah lain dan duduk di rumah guru di perkarangan sekolah N. Sayang sekali mereka belum dikurniakan lagi dengan anak.

Maka sebab itu Cikgu Zainab amat bergiat dengan aktiviti sukan olahraga ini dan sanggup membawa anak-anak sukannya ke mana sahaja. N menjadi kesayangan Cikgu Zainab-blue eye boynya. Apa-apa N-bab olahraga N is the boynya. Dan N jarang mengagalkan atau menghampakan perasaan atau kemahuan Cikgu Zainabnya.

“Uuu.. Aaa.. Ahh.. Urghh.. Apa.. Apa ko buat ni N,” tegur Cikgu Zainab

Yang kesedapan dalam desahnya. Dia rasa terkejut. N meneruskan. Menjilat kelentit dan mengulomnya sambil memainkan lidahnya terus. Cikgu Zainab mengangkat-angkat pepetnya rapat ke muka N.

“Sedap cikgu..?” tanya N yang meneruskan jilatan ke lurah dan menghunjam lidahnya k dalam lubang faraj Cikgu Zainab.
“Iee.. Ko tak jijik N.. Tak pnah cikgu rasa sedapnya.. Suami Cikgu tak penah buat camni semenjak kami nikah..”jawab Cikgu Zainab antara dengar dan tidak, yang mengumam bibir dan mengertap giginya menahan nikmat dan kegelian ang amat sangat.

Pepet Cikgu Zainab tembam lebar dengan bulunya lebat. N menguak bulu untuk mendapatkan liang merah dan sudah berair. Air itu dijilat dan dihirup oleh N rakus dan enak. Cikgu Zainab terkial-kial kakinya sambil pukinya terus dijilat, disedut dan dimakan oleh N dengan bijaknya.

N meneruskan hisapan dikelentit cikgu Zainab, wanita yang bertubuh ini masih mampui mengangkat-angkat buntut dan tubuhnya. Dijongkang-jongkitkan dan N memakan dan menyedut habis-habisan jus madu Cikgu Zainab di lubang farajnya yang menjadi merah menyala.

“URghh.. Urghh.. N.. Cikgu tak tahan ko buat.. Urghh..,” desir cikgu Zainab merasa kegelian dan ngilu yang sensasi di vaginanya, sambil menjerit halus denga nafasnya kasar tersekat-sekat. N menjilat pangkal peha, hujung tundun yang tembam, peha, kepala lutut, betis dan jari-jari kaki membuatkan Cikgu Zainab mengelinjang dan menjerit-jerit halus dan mengerang menerima sentuha elektrik di tubuhnya yang merangsang syawatnya.. Sambil buah dadanya di ramas N lemah lembut dan kuat, dengan putingnya dihisap dan disedut membuatkan Cikgu Zainab bernafsu semula..

“Ko pandai.. Mana ko belajar ni.. Sedapp..” kata Cikgu Zainab meramas-ramas rambut N.

N yang masih memakan puki Cikgu Zainab dan melabuhkan lidahnya di clit dan di lubang madu dan di lubang anus Cikgu Zainab. Cikgu Zainab terair dengan banyak sekali dan jus itu dihirup oleh N. Malah N menjolok jarinya ke dalam lubang puki Cikgu Zainab, Mengeluarkan jari itu dan menunjukkan ke muka Cikgu Zainab lalu menjilatnya. Cikgu Zainab mendesah dan merenggek lalu menjerit halus bila N meletakkan lidahnya ke kelentit Cikgu zainab.. Menulom kelentit itu semula.

“Uuu waa..” dia menaikkan punggungnya merapatkan pepetnya ke muka N kesedapan..
“WooW.. O N.. Besar keras dan panjang penis Ko.. Besar dari hak suami cikgu.. Isshh.. Iee.. Bole ke masuk..”

N bangun mengangkangkan paha cikgu Zainab lebar-lebar, meletakkan kepala penisnya ke pintu lubang faraj cikgu Zainab. Dia menekan sambil melihat reaksi Cikgu zainab yang bertubuh tegap itu. Pepet Cikgu Zainab tersembunyi di bawah perutnya yang out of shape.. Namun lubang faraj Cikgu Zainab menerima penis N walaupun wanita itu menjerit-jerit menahan sakit atau menikmati kesedapan. N tidak tahu. Pokoknya dia Menekan penisnya terus..

“Ohh.. Ohh.. Pelan skit N.. Pelan.. Aduhh.. Huu besar.. Huu sudah Masuk..?” kata Cikgu Zainab memalingkan mukanya ke kiri dan ke kanan, sambil N meneruskan tekanannya. Dia menekan, menarik untuk membiarkan cecair dalamn vagina Cikgu Zainab menyenangkan kemasukan zakarnya.

Cikgu Zainab merasakan bibir vagina bertindak memberikan riaksi kepada sensasi penis N yang besar itu memasuki ke dalam tubuhnya. Dia terkejut Bang zakar itu masuk ke lubang farajnya sambil vaginanya bertindak mengeluarkan cairan yang amat mengasyikan. Tambah bila N mencabut zakarnay kemudian menjilat, menghisap, menyedut dan menghirup semua cairan di pukinya lalu memasukkan semula penis ke lubang farajnya dan menghenjut perlahan. Perbuatan itu dibuat oleh N dengan baiknya dan berulang-ulang membuakan Cikgu Zainab menikmati dua kali klimaks sedbelum pertempuran..

Kini N merasakan persediaan Cikgu Zainab untuk disetubuhi sudah cukup. Dia menekan rapat zakarnya ke lubang faraj Cikgu Zainab sehingga kulit bertemu kulit.

“Uwoo.. N sedapp.. Sedapp.. Cupaa.. Cupaa.. Uuu, sedap N.. Uhhuu.. Hmm” Cikgu zainab benar-benar mengelinting, kepalanya pulas ke kiri dan ke kanan, kejap terangkat melihat N menghentakkan zakar ke dalam lubang pukinya.. Punggungnya diayak dan menemukan Hentakan zakar N..
“Huu N bijak ko.. Suami cikgu tak pandai..” rungutnya dalam kesedapan itu..

Komplennya dalam kenikmatan itu.. N bangga meneruskan hentakannya laju dan bertubi-tubi sehingga keringat sudah membasahi tubuhnya.. Begitu juga dengan Cikgu Zainab yang benar-benar kewalahan menerima lampias nafsu anak sukannya.

“Beshh.. Cikguu sdapp,” desus N.. Mempompa pepet cikgu olahraganya.
“N.. Koo.. Urghh..” Cikgu Zainab mendepankan tundunnya menerima zakar N ke dalam lubang farajnya.

Cikgu Zainab merasakan kegelian yang amat sangat sehinggakan rasa listrik itu menerakkan semua otot-otot di farajnya untuk memberikan tindakan kepada zakar N. Katil bergoyang. Digoyangkan oleh guru dan anak muridnya. Anak muridnya sedang menghenjut dan meratah pukinya yang masih mekar dengan lubang yang masih ketat. N menindih tubuh yang kental dan berisi itu. Menanjal dan tidak memerlukan tilam.

Mereka berkucupan melepaskan nafsu masing-masing penuh dengan asyik dan ghairah. Sambil henjutan penis N ke kawasan ‘g’ dalam faraj Cikgu Zainab membuatkan Cikgu Zainab berusaha menemukan tundunnya rapat ke pangkal zakar N. Denyutan, kemutan dan dinding puki Cikgu Zainab mengertap, mengigit batang zakar N yang membuatkan sensasi itu mengelitik deria syahwat dan merangsangkan zakar N menjadi padu, keras dan mantap. Tujahan ke lubang faraj Cikgu Zainab menghasilkan air yang berlebihan.. Cikgu Zainab mencepap, mencepup kesedapan, kelazatan sehinggakan dia berkali-kali orgasme.

Dia tidak menyangka yang dia mampu klimaks dengan banyaknya bila batang zakar berada dalam lubang pukinya. Akhirnya N melepaskan juga spermanya yang banyak sehingga meluah keluar dari celah-celah zakarnya di dalam lubang faraj Cikgu zainab. Cikgu Zainab sudah keletihan dan dia terkapar dengan nafasnya semput-semput.

N sedar dan maklum bahawa Ckgu Zainab hanya tahu stail bersetubuh yang sama tetapi tiada tahu inovasi selebihnya. N bangga sebab kakak-kakak dan makcik-makcik gersang di berek memberikannya pengajaran yang baik dan istimewa. Cikgu Zainab memeluk N. Dia mengalirkan airmata. N terkejut melihat keadaan itu. Pelukan Cikgu Zainab dibalasnya ketika mereka masih bogel di atas katil dalam bilik tidor cikgu Zainab petang itu. Suaminya tiada di rumah.

“Timakasih N.. Timakasih.. Kau memberikan kebahagiaan pada cikgu. Baru Cikgu tahu nikmatnya sex niee.. Cikgu tak pandai. Suami cikgu tak macam Kau.. Kau masih budak lagi sudah pakar bersetubuh dan bermain Asmara.. Tambah kote kau tu ampuh, mampan dan Kuat.. Puas.. Puas.. Puas.. Cikgu sungguh puass, kau banyak talent N,” kata Cikgu Zainab mengapuk tubuh N.

N senyum. Gemukpun Cikgu Zainab, pukinya sedap juga, kecil tersorok di bawah perutnya dan lubangnya masih ketat. Mengemut juga. Berair juga. Sedap. Puas mengongkeknya menanjal lagi. Ini kisah N dengan guru olahraganya. Cukup istimewa pada rasa N. Dan bermulalah episod yang menarik selepas itu dengan Cikgu Zainab, guru olahraganya

Riana..Isteri Sahabatku

| comments (4)

Hazriana Othman. Begitulah nama yang suatu masa sentiasa menjadi sebutan. Seorang ibu beranak satu, namun kalau tidak dikenali, tak ramai yang akan mengatakan dia seorang ibu. Bentuk badan yang masih bergetah, kulit putih melepak, sentiasa menjadi impian indah buat kebanyakan jejaka di syarikat tempat aku bekerja. Namun, sekadar khayalan kerana Riana adalah isteri kepada kawan aku sendiri iaitu Farid. Kawan yang pernah serumah dengan ku semasa bujang dulu.

Perhubungan aku dengan Riana agak mesra tambahan pula kami satu bahagian iaitu bahagian R&D sementara Farid pula di bahagian production. Meja Riana setentang dengan meja ku dan dalam kebanyakan kerja mesti melibatkan aku dan Riana. Bekerja di sebuah syarikat multinasional seperti ini, pergaulan agak terbuka, kadangkala diselangi dengan gurauan-gurauan lucah namun masih terkawal.

“Kenapa Syam tak kawin lagi ?” tanya Riana padaku satu hari. “Ntah la… belum sampai jodoh lagi kut” aku jawab acuh tak acuh. ” Jodoh belum sampai ke memilih sangat. Macam mana lagi nak dipilih tu ?” balas Riana balik padaku. “Kalau boleh nak yang macam Riana nih…” aku menjawab dengan nada bergurau.

“Tu lah , masa Riana belum kawin dulu sombong sangat, tak nak tackle Riana, sekarang ni dah dapat kat orang lain” kata Riana dalam gelak. “Bukan tak nak tackle, tapi Farid yang masuk daun dulu” terlepas kata-kata tu dari mulutku. “Jadi betul la kata diorang ni, yg Syam ada hati kat Riana dulu ? ” tanya Riana buat aku tergamam sekejap. “Siapalah pulak yang cerita kat dia nih ” bisikku dalam hati. “Memang, tapi apa nak buat, dah Farid tu kan kawan baik Syam, takkan nak potong line kawan pulak ” aku terpaksa mengaku. ” Entahlah Syam, mungkin dah tersurat jodoh Riana bukan dengan Syam kut ” tutur Riana lemah.

Perbualan terhenti di situ. Namun hatiku kembali terusik , memang benar sebaik sahaja Riana menjejakkan kaki ke syarikat ini empat tahun lalu, aku memang meminati dirinya. Namun kerana Farid yang bersungguh-sungguh ingin memiliki Riana, aku terpaksa mengalah. Dan setelah dua tahun mereka berkawan, mereka pun berkahwin. Tinggallah aku masih membujang.

Pada suatu waktu, kami telah menjalankan projek untuk menghasilkan produk baru untuk syarikat. Antara yang terlibat adalah aku, Riana, Farid yang mewakili bahagian production, serta beberapa orang technician R&D dan juga production. Pihak pengurusan telah meminta kumpulan kami untuk membentangkan kertas kerja serta prototype produk baru ini di hadapan lembaga pengarah syarikat induk di Jepun. Bagaimanapun hanya dua orang akan dihantar ke sana.

Memikirkan sahabat, aku telah memilih untuk menghantar Farid dan Riana ke Jepun untuk tujuan tersebut. Bagaimanapun tanpa disangka , Farid enggan pergi kerana dia hormat pada aku yang menerajui kumpulan itu dalam menjalankan kajian dan dia merasakan aku yang lebih layak untuk membentangkan kertas kerja di Jepun. Dan dia meminta aku pergi dengan isterinya kerana dia tahu isterinya juga telah banyak menyumbang tenaga dalam kajian ini. ” Hang pergi la Syam, janji hang jaga bini aku jangan bagi dia terpikat kat mamat Jepun sana dah la…” gurau Syam. ” Aku bukan takut dia terpikat kat jepun sana, tapi takut aku yang terpikat kat dia pulak nanti, haru….hahahaha ” balas aku pula. ” Aku percaya kat hang Syam, bukan sehari dua aku kenai hang, dah bertahun la Syam..” yakin Farid pada aku. “Lagipun, kalau kami dua-dua pi sana, sapa nak jaga anak, hang tau la nak hantaq balik kampung pun jauh, takkan kami nak tinggai kat umah baby sitter lama-lama” tambah Farid lagi.

Selang tiga minggu kemudian , aku dan Riana berangkat ke Jepun selama sembilan hari untuk pembentangan kertas kerja dan juga melawat beberapa kilang syarikat induk sebagai hadiah untuk kejayaan kajian kami. Farid dan baby Ikhmal turut sama menghantar kami ke KLIA. Redup mata Riana menahan sedih kerna meninggalkan baby nya.

Dalam penerbangan MH05X, kami tak banyak bercakap, sesekali aku buat lawak kerana nak menghiburkan hati Riana. Termasuklah aku mintak Riana adjustkan seorang pramugari untuk aku . Gelak aku bila Riana cakap yang aku ni manager dia masa dia mintak nombor telefon pramugari tu untuk aku. Padahal aku ni sama jer engineer macam dia.

Sesampainya di Narita, kami terus menaiki train Narita Express ke Shinjuku Eki dan kemudian terus ke hotel penginapan kami, iaitu Shijuku Prince Hotel.

Esoknya, kami terus ke pejabat syakikat induk di Higashi-Nippori iaitu satu bahagian di Tokyo. Setelah hampir tiga jam membentangkan semua bahan dan prototype, selesai lah kerja kami yang menjadi tujuan utama lawatan kami kali ini.

Petangnya, aku dan Riana terus ke menaiki densha ke Akihabara, bandar elektronik di suburb Tokyo. Riana ingin membeli kamera yang dikirim oleh Farid. Kami menghabiskan masa hampir tiga jam di situ sehingga penat , barulah kami pulang ke hotel.

Setelah selesai mandi, aku berehat di bilik hotel sambil menonton TV. Tiba-tiba telefon berbunyi. Rupa-rupanya Riana memanggil ku dari biliknya. ” Syam, jom la lepak sini, Riana tengok TV ni satu benda pun tak faham, bukan ada translate pun. Lain la Syam boleh la faham apa diorang cakap” ujar Riana. Aku pun terus memadamkan televisyen dan beredar ke bilik Riana.

Sesampainya aku di bilik Riana, terpegun sekejap aku. Riana memakai gaun tidur tanpa lengan menampakkan lengannya yang putih gebu.Gaun singkat tu juga memperlihatkan betisnya yang mulus membuatkan aku terpaku sejenak. ” Syam tengok apa tu ? ” soal Riana buat aku terkejut. Malu sekejap aku. Memang selama ni aku tak pernah melihat Riana dalam keadaan begitu. Kalau di office pun dengan pakaian lengkap. Mana aku tak teruja.

Kami berbual, Riana di katil sementara aku di kerusi, sambil aku menolong Riana untuk memahami drama “Good Luck” yang dilakonkan oleh Takuya Kimura dan Kou Shibasaki di TV. Tiba-tiba Riana bersuara ” Syam boleh tolong Riana tak ?”. “Tolong apa ?” tanyaku pula.

“Picit leher dan belakang Riana boleh tak ? Lenguh rasanya bawak project paper dan barang-barang tadi la “. Memang banyak benda yang kami terpaksa bawak. Naik turun densha dengan barang-barang sebegitu memang memenatkan.

Aku pun duduk di sisinya di atas katil dan perlahan-lahan memicit tengkuknya. Darah aku gemuruh bila tanganku menyentuh belakangnya. Manakan tidak, tubuh yang kuimpikan selama ini berasa di tanganku. Cuma masih kuingat pada masa ini bahawa Riana adalah isteri kawanku.

Masa kupicit belakang Riana, aku perasan Riana masih memakai bra. ” Riana tidur pakai bra ke ? tanyaku. “Kenapa ?” tanyanya kembali. ” Tak elok tidur pakai bra ni, nanti senang kena kanser ” jawabku seperti seorang pakar.

“Kalau macam tu , tolong la tanggalkan ” pinta Riana buatkan tanganku terhenti memicit belakangnya.” Kenapa terkejut Syam ? Macamla tak pernah bukak bra , warak sangat la tu konon ” katanya lagi. Perlahan kuraba cangkuk bra di belakang Riana, seterusnya menolong untuk Riana mengeluarkan bra dari gaun tidurnya. Riana menyandarkan belakangnya ke badanku. Tangannya memaut tanganku untuk memeluknya dari belakang.

“Syam, sebenarnya Riana inginkan macam ni dengan Syam, tapi dulu Syam buat tak layan je dengan Riana ” Kata-kata Riana buat aku terpaku. Perlahan-lahan tanganku mengusap lengannya. Riana menyuakan pipinya ke bibirku. Aku lupa bahawa dalam pelukanku sekarang adalah isteri sahabat baikku sendiri.

Aku cium leher Riana kemudian menggigit mesra telinganya. Badan Riana meliuk lentuk kegelian bila lidahku menjilat lehernya. Aku menyandarkan badanku di kepala katil , dan Riana berpaling mengadapku. Drama di TV sudah tidak kami pedulikan lagi.

Bibirku dan Riana bertemu, lidah kami menolak antara satu sama lain. Tiada suara kedengaran hanya desah nafas kami yang semakin hilang dalam kenikmatan. Riana melonjakkan badannya untuk memberi ruang kepada payudaranya untk berada di hadapan mukaku. Aku mula mencium manja payudara Riana dari luar gaun tidurnya. Sesekali kugigit putingnya disebalik gaun lembut itu.

Sekali kutarik , semua butang ketip gaun tidur Riana terbuka. Payudara Riana yang menjadi impian kebanyakan rakan sekerja ku kini jelas di hadapan mataku. Halus, mulus, tiada cela. Walaupun tidak sebesar yang kujangkakan, namun bentuknya cukup menarik. Beralun menunggu gigitan dan jilatan lidahku.

Tanpa membuang masa, kedua-dua belah payudara Riana dijelajahi mulutku. “sssshhhssssssss…….” hanya itu yang kedengaran setiap kali lidahku berputar membuat lingkatan sekeliling puting payudaranya. Matanya hampir terpejam.

Riana menarik t-shit yang kupakai melepasi kepalaku. Kubaringkan Riana dan aku merangkak ke atas badannya yang separuh terbuka. Segenap inci leher dan payudaranya kejelajahi. Tak cukup dengan mulut, tanganku juga aktif meramas payudara Riana. Akhirnya aku menarik gaun dan dengan pertolongan Riana sendiri, dia kini hampir berbogel. Hanya seluar dalam kecil yang masih menutupi cipapnya..

Tangan Riana menyeluk ke dalam seluar trekku dan bermain dengan koteku. “Mmm….. besar…..” luah Riana. Tanganya yang lembut betul-betul membuatkan ku tak senang. Riana menarik tali seluar trekku , dan aku pun sepertinya, hanya tinggal seluar dalam sahaja.

Riana terus menarik seluar dalam ku dan mengeluarkan koteku yang kini tegang setegang-tegangnya. Tanpa berlengah Riana menjilat kepala koteku. Nikmatnya membuatkan ku berada di awangan. Riana terus memasukkan koteku ke dalam mulutnya. Aku rasa seperti dalam mimpi. Sedutannya hampir membuatkan air nikmatku terpancut. Cepat-cepat aku mengeluarkan koteku dari mulutnya.

Ku baringkan Riana dan seluar dalamnya kutarik ke bawah hingga melepas kakinya. Kelihatan cipapnya yang sedikit terbuka, dan sedikit basah . Cipapnya nampak jelas tanpa bulu yang menyelirat. Betul-betul terjaga .

Aku kangkangkan kakinya dan meniarap di antaranya. Lidahku terus mencari sasaran di celah peha Riana. Kelentit yang masih merah kujilat. Riana mengerang sambil tangannya memegang kepalaku. Cipapnya semakin basah.

Setelah seketika di situ, aku lantas menggerakkan badanku naik ke atas badannya. Koteku diacukan ke cipapnya. Riana mengerang seolah-olah meminta. Aku mainkan koteku di sekeliling cipap Riana. Punggungnya sesekali terangkat dan Riana memeluk ku meminta kumasukkan koteku ke dalam cipapnya. Aku biarkan di situ sambil mulutku mencari sasaran di dadanya. Payudara Riana yang putih bersih kembali berada di mulutku sambil koteku terus menekan-nekan permukaan cipapnya.

Aku masukkan sedikit koteku ke dalam cipap Riana. Kemudian menggeselkan batang koteku ke kelentitnya, sambil mulutku terus di payudaranya. Tangan Riana menarik-narik punggungku supaya memasukkan keseluruhan koteku ke dalam cipapnya.

Sekali hentakan , keseluruhan koteku berada di dalam cipap Riana. Riana mendengus seperti kesenakan menerima kemasukan koteku hingga rapat ke dinding dalam cipapnya. ” Uughhhhhhhhh…..” sekali seperti mendengus apabila koteku rapat ke dalam cipapnya.

Dengan sentimental, kutarik koteku sehingga ke kepala dan membenamkan lagi ke dalam cipap Riana. Riana menarik kepalaku dan mencium-cium dahiku. Aku meneruskan sorong dan tarik sambil mulutku terus menyerang payudaranya. Sebelah tangan Riana memaut belakang ku sementara sebelah lagi kulihat menggengam cadar. Riana betul betul hilang dalam kesedapan.

Perjalanan koteku dalam cipap Riana betul-betul licin, tambahan pula dibantu oleh cairan dari cipap Riana sendiri. Sesekali kuhentak kote ku dalam-dalam rapat ke cipap Riana.Dansetiap kali itu juga, Riana menahan kesenakan dalam kenikmatan. Seketika kemudian, Riana memelukku dengan kuat , kedua kakinya juga memaut punggungku serapat-rapatnya dan kemudian, satu erangan panjang dari mulut Riana kedengaran. Koteku terasa semakin diairi. Riana ternyata sudah klimaks.

Aku meneruskan dayungan dalam cipap Riana yang seperti paya yang ditakungi air. Bunyinya celap celup bila aku menyorong dan menarik koteku.

Aku mengeluarkan koteku dari cipap Riana , seterusnya memusingkan badannya. Riana sekarang meniarap keletihan. Aku menarik punggungnya dan dia seolah-olah menonggek di hadapan ku. Dari belakang nya , kusuakan koteku ke cipapnya dan dengan sekali tusukan, koteku kini berada di dalam cipapnya lagi. Aku memegang pinggang Riana dan meneruskan kayuhan yang terhenti sebentar tadi. Nikmatnya terasa lain bila melakukan doggie sebegini.

Riana kembali mengerang dan mendesah menahan kenikmatan. Aku semakin melajukan kayuhan dan erangan Riana semakin lama semakin bergetar. Beberapa ketika kemudian, aku membenamkan koteku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Riana seterusnya melepaskan pancutan nikmat memenuhi cipapnya. Riana juga klimaks untuk kali kedua dan memeluk bantal dengan kuatnya.

Aku merebahkan badan ku di sebelahnya. Betul betul keletihan. Riana tersenyum kepadaku. Riana memelukku dan kami tertidur dalam keletihan tapi nikmat.

Di Ratah Mat Saleh Dan Negro 2

| comments

Pagi nya aku bangun awal dan terus pulang untuk mengelak dari pengetahuan kawan kawan setelah memberi isyarat agar tengah hari nanti kami dapat berjumpa di dewan makan. Sebelum melangkah keluar, Simpson menyuruh aku mengambil tablets yang di katakan nya untuk mencegah aku dari hamil.

Dua malam berbaki sebelum Simpson pulang aku tidur dengan nya. Sangkaan ku memang tepat bahawa Simpson sungguh berpengalaman. Kerana setiap kali his seven inches long and stout blunt tool hendak bermastutin di dalam trowong ajaib pussy ku macam macam posisi di lakukan nya dan kesemua nya memberi kepuasan sebagaimana yang aku harapkan, kecuali bila dia hendak ejaculate kami akan laku kan dalam posisi yang aku suka.

“Don’t forget to sent me a post card and please tell all the good thing to all your friend about Malaysia and don’t forget to tell your friend if you think that he would be of my taste about me”. ku berpesan kepada Simpson sebelum dia berlepas pulang.

Selang beberapa lama aku menerima sepucuk surat dari Simpson menyatakan bahawa beberapa orang kenalan nya akan datang melancong ke Langkawi dan memberitahu ku bahawa salah seorang dari kenalan nya ‘is of my taste’ tetapi yang tak sedap nya his blunt tool is almost nine inches in length and a bit stout than that of Simpson’s, akan menghubung ku bila dia tiba.

Selepas bertugas aku baring terlentang dan berkata dalam hati. “Almost nine inches, boleh kah terowong ajaib ku tahan menerima kehadirannya,tak koyak ke”sambil meraba my hairless pussy. “Apa apa pun aku kena cuba kalau “JOHNNY STOKE” benar benar datang mana tahu kot kot boleh, nanti selepas ini boleh lah aku berikhtiar untuk mendapatkan yang panjang satu kaki. Bukan kah pussy tu elastic, menurut kata Simpson.

Andai kata aku dapat merasa kesemua sizes dan termasuk yang over size bagaimana nanti kalau ada jodoh buat aku bersuami kan bangsa ku sendiri boleh kah aku mendapat satu kepuasan total semasa aksi ranjang yang semua orang tahu-FUCKING-. Hanya kaedaan yang akan menentukan

Walau pun sudah hampir enam bulan aku memadu asmara dengan Simpson namun peristewa tersebut tidak dapat aku lupakan sehingga ke hari ini. Bila baring keseorangan aku kerap menghayalkan babak-babak kemesraan yang pernah aku lalui bersama dengannya. Ada juga aku bercadang untuk mencari jejaka yang ramai di resort ini untuk mengisi kekosongan yang telah di tinggalkan oleh Simpson. Entah mengapa hati ku berat untuk melakukannya walau pun aku tahu bahawa aku tidak mempunyai apa-apa ikatan dengannya. Setelah aku memiliki sebuah computer riba aku kerap chit-chat dengan Simpson. Ada kalanya aku menjadi “HIGH” bila Simpson fwd gambar-gambar sebagaimana yang pernah aku lakonkan dulu. Dari chit-chat yang kami kerap lakukan aku begitu yakin bahawa Simpson mempercayai kata-kata ku yang aku tidak mengulangi melakukan babak kemesraan sepertimana yang tidak sengaja telah aku lakukan bersama nya dulu. Aku sekadar memberitahunya, “I don’t know why”.

Semasa cuti baru baru ini aku pulang ke kampong. Keluarga ku agak hairan melihat susuk tubuh ku yang agak berisi di bahagian mana yang sepatutnya bagi seorang wanita yang sudah dewasa. Aku buat selamba sahaja dengan mengatakan mungkin hati ku senang bertugas di resort tersebut. Aku tidak
menyangka bahawa susuk tubuh ku menjadi perhatian keluarga. Sebelum ini pun di tempat kerja sudah ada staff-staff yang menegur dengan menyatakan yang aku semakin “BERGETAH”. Perubahan susuk badanku ada kemungkinan dek tadahan nekmat yang aku lakukan untuk mendapatkan satu pengharapan pemberian Simpson’s seven inches long and stout blunt tool. Pulang sahaja ke tempat kerja aku terus on computer dan terus ke laman yahoo untuk melihat kalau-kalau ada e-mail. Setelah faham dengan e-mail yang di kirimkan oleh Simpson secara tiba-tiba aku terus mengepit tangan ku di celah kelengkang yang tidak semena-mena menerbitkan satu rasa yang agak berlainan bila aku di fahamkan bahawa seorang kenalannya yang memiliki nine inches long and stout blunt tool akan datang melancung ke Malaysia dan akan menginap di resot tempat aku berkerja.

Aku segera membalas e-mail yang di kirimkan seraya bertanya untuk mendapatkan kepastian yang lebih terperinci berkaitan dengan remarks nya yang berbunyi, “I hope that you will not turn down my request that I had entrusted my friend to do when he met you”. Malang nya dia tidak mahu memberitahu dan menyuruh aku bersabar sehinggalah kawannya yang di panggil Mr. nine inches bertemu dengan ku, itu pun kalau aku sudi melayan kawannya itu sebagaimana aku boleh mengizinkan nya dahulu hingga aku kehilangan satu mahkota yang di panggil “DARA”. Semasa aku baru melangkah untuk pergi ke counter selepas sarapan, aku terkejut bila boss berkata, “Noni at the end of this month we will have a busy week ahead of us, because quite a number of foreign tourists will put up at our resort and I want you to make sure that their stay here will be lively and enjoyable with no complaint”.

Aku hanya senyum dan mengangguk kan kepala tanpa memberitahu Boss yang aku sudah tahu. Untuk kawan Simpson yang bernama Mr. Blake aku pastikan yang ia nya akan aku tempatkan di chalet yang agak sunyi dan selesa sebagaimana yang di kehendaki nya melalui e-mail yang aku terima dari Simpson. Memahami nya aku senyum sendirian dan terus menjalankan tugas harian ku saperti biasa. Mungkinkah his nine inches friend akan menjadi sejarah dalam hidup ku. Kini aku sudah tidak sabar menanti saat kehadiran mereka. Tambahan apabila mendapat tahu bahawa Simpson ada mengirimkan sesuatu untuk ku melalui kawan nya. Walau pun hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi untuk menantikan
kehadiran mereka aku tetap resah, tak tahu mengapa. Ada kala nya apabila malam aku kerap terbayangkan Simpson sedang membenamkan his seven inches blunt and stout tool into my womb via my vagina mengakibat kan aku hilang “DARA”. Bagaimana agak nya dengan tool’s Mr. Blake yang
menurut kata Simpson panjang nya hampir sembilan inci, mungkin lebih memuaskan.

Selang beberapa lama berpergian bus kepunyaan resort telah sampai dari lapangan terbang Langkawi. Aku menatap wajah-wajah setiap pelancong dan tidak sukar untuk ku mengenali Mr. Blake kerana sebelum ini Simpson sudah fwd kan kepada ku gambar nya. Mungkin untuk mengelak kan dari
pemerhatian staffs yang lain, Mr. Blake make don’t know sahaja walaupun aku faham melalui mimik muka nya dia sudah mengenali ku, begitu juga aku. Selesai membuat check in, aku mengiringi beberapa orang tourist termasuk Mr. Blake untuk di tunjuk kan tempat-tempat mereka. Semasa melangkah dalam
kaedaan beriringan aku dan Mr. Blake tidak berborak,hanya mencelah bila ada tourists lain yang bersuara. Mr. Blake terus masuk ke dalam chalet yang aku tunjuk kan. “What a place, with the privacy that I like most”. Dia bersuara setelah masuk ke dalam. Mr. Blake memanggil ku setelah melihat aku hendak beredar dan berkata,”This is a parcel for you, from Simpson”. Aku senyum dan terus mengambil
parcel tersebut. “Can I see you to nite?” tanya Mr. Blake sambil meramas manja ponggongku yang sudah agak berisi hasil dari beberapa kali senaman yang aku lakukan dengan Simpson dulu. Aku mengangguk kan kepala dan berkata, “I will come around ten p.m”.dan terus beredar. Sebelum ke counter, aku ke
bilik untuk menyimpan parcel pemberian Simpson.

Selesai bertugas aku segera kebilik ku untuk mengetahui apa kah barang-barang pemberian Simpson. Aku senyum sendirian setelah membuka parcel tersebut yang mengandungi beberapa pasang slack, half-cup bra, panties yang hanya mampu untuk menutup cipap ku dan beberapa packets tablets yang
aku guna dan semasa memadu asmara dengan nya dahulu. Yang membuat aku tersenyum lebar ia lah satu benda yang menyerupai alat sulit lelaki berserta dengan instruction cara bagaimana untuk mengunakan nya berserta dengan satu nota yang berbunyi, “Noni with this tool you don’t have to use your finger when required”. Lama juga aku memegang tool tersebut sebelum di simpan di tempat yang agak tersembunyi dan selamat.

Di dinning hall kelihatan Mr. Blake sedang menjamu selera dengan beberapa orang kawan. Salah seorang aku perhatikan berbangsa Negro yang kerap tersenyum bila aku memandang ke arahnya. Ada kala nya aku mencuri pandang ke arah celah kelengkang Mr. Blake di mana terletaknya his nine inches blunt
and stout tool sebagaimana yang di perkatakan oleh Simpson, tetapi tak berhasil kerana dia memakai loose trousers. Selesai dinner mereka beredar. Aku perhatikan Mr. Blake kini hanya berdua-duaan dengan kawan nya yang berbangsa Negro seolah olah sedang berbincang kan sesuatu. Aku tidak memikirkan apa apa dan berlalu pergi untuk mempersiapkan diri sebelum berjumpa dengan Mr. Blake yang aku sudah jangka kan tujuan nya, juga apa yang aku harapkan akan berlaku. Di antara aku
dan Mr. Blake.

Aku mengenakan slack, sleevless low neck and hanging “T” shirt, bra dan panties pemberian Simpson. Bukan nya apa, kerana mengikut arahan yang baru aku terima melalui e-mail yang baru di kirimkan. Setelah memakai nya aku merasa sedikit jangal. Slack yang aku pakai menampakkan pusat dan alur
ponggongku, bra pula membuatkan breasts ku menonjol di bahagian atas dan panties pula membuat aku tidak selesa di bahagian ponggong kerana gangguan tali halus yang terpaksa aku kenakan kepada tali pengikat di bahagian waist ku. Selain dari arahan tersebut ada beberapa baris ayat yang berbunyi,
“Please entertain Mr. Blake as how you entertained me before and please fulfilled my request that I had instructed Mr. Blake to perform”. Semasa melangkah menuju ke chalet Mr. Blake ayat-ayat akhir tersebut begitu menghantui perasaan ku. Walaupun demikian aku masih mampu mengatur langkah menuju ke chalet Mr. Blake sambil mengharapkan bahawa ia hanya satu “JOKE”.

Hanya tinggal beberapa langkah sahaja lagi sebelum sampai, pintu chalet di buka dengan kawan Mr. Blake yang berbangsa Negro sedang merakam segala gerak geri ku sehingga lah pintu di tutup dan Mr. Blake merangkul tubuh ku untuk bercumbuan sebelum mengampu ponggong ku dengan tujuan untuk mendukung ku. Aku memelok erat tengkok dengan kedua belah kaki ku bertaut rapat di pinggang nya sebelum kedua dua bibir kami bertaup rapat untuk membolehklan kami bertukar-tukar berkolonan lidah hingga membuat aku terlupa untuk bertanya mengapa kawan nya terus merakamkan perbuatan kami berdua.

Setelah puas bercumbuan, Mr. Blake duduk di atas sofa dengan aku duduk di atas ribanya dalam kaedaan bertentang muka. Mr. Blake terus menjilat alur breasts ku yang membuat aku kegelian. Di bawah ponggong ku terasa sesuatu yang agak keras seolah-olah bergerak untuk bernafas. “Mungkin
his nine inches long and stout blunt tool” aku berkata di dalam hati. Sambil meramas ramas breasts ku Mr. Blake bertanya sama ada aku sudah tahu atau pun tidak pesanan Simpson kepada nya untuk aku tunaikan. “Yes I got the massage but it’s not very clear” kata ku. Sebelum menjelaskan segala
nya, Mr. Blake memperkenalkan kawan nya yang berbangsa Negro bernama Nelson yang asyik memandang kedua buah dada ku yang terdedah hampir separuh yang sedang di ramas ramas oleh Mr. Blake. Kini Nelson sudah memberhentikan tugas merakam nya, sebaliknya dia duduk bertentangan dengan kami sambil mendengar penerangan yang diberikan oleh Mr. Blake kepada ku dan juga untuk mendapat persetujuan dari ku. Di pendek kan cerita, aku terpaksa bersetuju kerana ia nya bakal menjadi passport untuk aku pergi ke tempat Simpson bila berkesempatan dengan segala perbelanjaan di
tanggung oleh Mr. Blake. Yang menjadi masalah ia lah salah satu dari babak aku “BERMESRA” dengan
Mr. Blake hendak di lakukan di open space, luar bilik.

Aku kurang pasti bagaimana kini aku sudah berdiri tanpa seurat benang sambil memegang tool’s Mr. Blake yang sedang memeluk ku dari arah belakang. “It feels as though I’m holding the car gear-rod” aku berkata sambil meramas-ramas manja tool nya. “Don’t you like it?” tanya Mr. Blake. “Yes I do, but isn’t it seemed to be over size for my vagina?” balas ku. “I don’t think so, any way, with your permission I promise to do it gently and it will not hurt you because I have a special cream meant for smooth
insertion that will opened your flood gate” balas Mr. Blake seraya mencium tengkok ku. Nelson asyik bergerak untuk mendapatkan angle yang sesuai. Mr. Blake masih lagi meramas ramas breasts dan sekali sekala mencium tengkok ku. Aku masih lagi mengengam erat tool Mr. Blake dan sekali sekala mencuri pandang ke arah nya. Mr. Blake mengarahkan ku berdiri bersandar ke dinding dengan sebelah kaki ku di letak kan ke atas katil dengan Nelson menghampiri untuk mendapatkan close up shoot vagina ku sambil Mr. Blake memegang tool nya seraya menyuakan kan ke arah lubang cipap ku yang sudah agak watery setelah di jilat dan di nonyot oleh Mr. Blake. Aku merasa sedikit cemas melihatkan size tool Mr. Blake yang kini kepala nya yang kembang berkilat sudah menyentuh pintu vagina ku.

Aku merenung tajam ke arah muka Mr. Blake yang sedang berusaha untuk memasukkan his nine inches blunt and stout tool into my vagina. Nelson tidak lepas peluang untuk merakamkan setiap pergerakan tool Mr. Blake yang sedikit demi sedikit memasuki vagina ku yang akhir nya santak ke pangkal memenuhi ruang dalam womb ku. Dalam posisi ini aku kurang mendapat kepuasan walau pun aku rasakan yang tool Mr. Blake begitu sendat memenuhi ruang dalam womb ku. Posisi yang kerap memberi ku kepuasan ia lah apabila aku di henjut dari atas dalam kaedaan aku baring terlentang. Faham dengan kaedaan ku, Mr, Blake bersuara dalam kaedaan berbisik, “It’ just for photography season, and you will anticipated in what you call fucking after this”. “Noni, please let me be apart of it, will you?” Nelson mengusik sambil
mengarahkan video cameranya ke arah muka kami yang sedang bercumbuan.

Aku pura pura ingin meraba di kawasan seluarnya yang kelihatan sudah macam kemah kerana seolah-olah ada sesuatu yang sedang menongkat nya. Walau pun dalam suahsana yang tidak begitu menyeronok kan namun aku climex juga. Menyedari nya, Mr. Blake mencabut tool nya untuk membolehkan Nelson merakamkan cecair pekat yang sedang meleleh keluar dari lubang vagina ku
sebelum Mr. Blake menyuruh aku menonggeng kerana dia hendak menyumbatkan tool nya dari arah belakang.

Setelah hampir dua puluh minit sesi photography berlangsung, Mr. Blake bersuara keras, “Noni I’m coming” dan terus memancutkan cecair pekat nya di belakang ku yang masih lagi membongkok. Selesai pancutan aku duduk di atas katil sambil menghisap tool Mr. Blake yang sudah semakin mengendur.
Aku merebahkan diri dalam kaedaan masih lagi belum puas. Nelson terus merakam kan kaedaan ku yang baring terkangkang. Aku terkejut bila Mr. Blake bersuara, “Noni can you permit Nelson to take my place seeming that your lust is still furious” dan terus ke bilik air. Bila aku mengalihkan pandangan dari memandang Mr. Blake yang melangkah ke bilik air dan belum pun memberikan jawapan,kelihatan Nelson sudah telanjang bulat dengan toolnya yang hitam legam dengan urat-urat nya yang timbul dalam kaedaan begitu keras mencodak menghampiri ku.

Aku duduk bersandar ke tepi katil sambil memerhati tool Nelson yang hampir sama size dengan yang di miliki oleh Mr. Blake. Sambil memegang tool nya, Nelson menghampiri dan meramas ramas breasts ku sebelum membongkok untuk merapatkan lips nya dengan lips ku. Tanpa ku sedari kini aku sedang
meramas ramas tool Nelson yang ku rasa agak panas sambil kami bertukar berkoloman lidah. Kami sedang beromance bila Mr. Blake keluar dengan hanya bertowel dan terus duduk di sofa sambil memerhatikan perbuatan kami dengan penuh minat. Merenung tajam ke arah muka Mr. Blake aku berkata, “Don’t you want to record on tape about my doing with Nelson?”.

“If you insist, why not” balas Mr. Blake dan terus on vedio camera untuk merakam adengan yang bakal terjadi di antara ku dan Nelson. Setelah puas beromance, Nelson duduk bersandar dengan mengarahkan ku untuk duduk di celah kelengkang nya. Sambil memegang tool Nelson yang telah berada tepat di sasaran aku menurunkan ponggong ku dengan berkesudahan the whole lot of Nelson’s tool buried in my womb. Sebelum membuat aksi turun naik ponggong ku aku berkata, “Mr. Blake, I never dreamed of being fuck by a negro who posses a hot lively tool”. Aku perhatikan Nelson seolah-olah bangga dengan remarks ku dan terus menyonyot nipples ku silih berganti dan berkata, “I like your round,firm and quite big breasts”.

“What about my vagina” aku mengusik.

“I will it, it’s tight” balas Nelson dan terus mengerakkan ponggong nya ke atas-kebawah.
Melihatkan yang aku sudah mula hendak melajukan pergerakan ponggong ku,Mr. Blake menghampiri untuk merakam mimik muka ku yang hampir hendak climex. “Oh Nelson I’m coming, I’mmm ccooommmmiiiiinnnngggg, what a fuck” aku bersuara setelah merasa kan satu kepuasan yang bakal aku terima. Setelah kaedaan ku reda, Nelson merangkul tubuh ku dengan tool nya masih terbenam untuk menukar posisi dengan aku baring terlentang sambil dia menghenjut dari atas. Posisi yang telah menjadi kegemaran ku. Setelah merakamkan pergerakan keluar masuk tool Nelson buat beberapa ketika, Mr. Blake menanggalkan towel nya setelah meletak kan vedio camera di tripod stand setelah memfokuskan nya kearah katil. Sambil berdiri berhampiran dengan kepala ku, Mr. Blake menyuakan tool nya yang sudah active semula untuk aku hisap. Akhir nya aku climex lagi hasil dari pergerakan keluar masuk tool
Nelson di dalam womb ku. Nelson membantu dengan melajukan pergerakan keluar masuk tool nya untuk memboleh kan ku mencapai nekmat ke tahap maximum.

Setelah aku reda, Nelson memeluk erat tubuh ku sambil memusingkan badan nya. Kini kami di dalam posisi dengan aku di atas. Mr. Blake beralih ke arah belakang dan terus menjilat jilat anus ku
sambil menyapu cecair yang mengalir dari vagina ku ke tool nya. Beberapa ketika Mr. Blake bersuara, “Noni, can in insert my tool into your ass-hole”. Aku yang masih lagi mengharap kan satu kepuasan dari pemberian tool Nelson hanya sekadar berkata, “I havn’t being fuck through my ass-hole before,
if you think my ass-hole suit the size of your tool, you can tried”.

Nelson memberhentikan aksi turun naik ponggong nya untuk memboleh kan Mr. Blake memasuk kan tool nya. Lama juga dia mencuba sebelum berjaya.Kini ke dua dua lubang sulit ku sudah berpenghuni. Luckily there is no third person, kalau tidak mulut ku juga pasti berpenghuni dalam kaedaan serentak. Mr. Blake menahan kerana Nelson sudah melajukan pergerakan ponggong ya. Aku menanti dengan kaedaan cemas dalam keseronokan menantikan pancutan yang bakal di ledak kan oleh tool Nelson any time now. “Oh Noni I’m coming. Oh Noni what a fuck oohhh ooohhhh I’mmm ccccooooo mmmmmmiiiiinnnnnggggg” dan terus memancutkan cecair pekat nya dengan begitu padu memenuhi womb ku.

Walau pun sedikit keletihan aku tetap setia menungging dengan tool Nelson yang separuh mengkal masih berada di dalam womb ku untuk memberi peluang kepada Mr. Blake membuat pancutan kedalam ruang lubang anus ku setelah mendapat keizinan dari ku. Selang beberapa lama aku dapat rasakan pergerakan keluar-masuk tool Mr. Blake yang begitu lancer sebelum memancut kan cecair pekat yang panas panas suam di dalam lubang anus ku sebelum dia tertiarap di atas belakang ku yang meniarap di atas dada Nelson dengan kedua dua lubang ajaib ku di penuhi oleh cecair pekat yang di panggil “SPERMS” hasil pemberian tool seorang Mat Salih dan Negro. Tidak berapa lama selepas itu kami bergiliran ke bilik air untuk membersihkan badan sebelum baring semula untuk merehatkan badan dengan di apati oleh Mr. Blake di sebelah kanan dan Nelson di sebelah kiri. Mereka bergilir gilir meramas ramas manja breasts dan vagina ku dan sekali-kala bertukar berkoloman lidah. Di kala itu berbagai kata kata pujian yang mereka berikan kepada ku. Dalam pada itu aku cuba memegang tool tool yang telah memberikan kepuasan kepada ku.

Mungkin sudah begitu puas atau pun keletihan, tool milik Mr. Blake kelihatan lembik dan sejuk dan aku tidak berkata apa-apa.Aku tergamam bila tersentuh tool Nelson yang ku rasa kan agak panas berdenyut-denyut yang sudah active semula. Aku bangun untuk melihat dengan lebih dekat kaedaan nya. Jelas kelihatan urat-urat nya yang timbul dengan kepala nya yang keras mengembang. “Mungkin kerana ini agak nya mengapa ramai mem mem yang aku lihat melalui cd pemberian Simpson begitu gemar mengadakan hubungan sex dengan Negro” aku berkata di dalam hati.Dari pengamatan ku bertugas di resort ini ada juga terserempak dengan wanita Melayu berpasangan dengan Lelaki India check in di resort ini, mungkin dengan sebab yang sama.

Memahami akan hajat ku, Mr. Blake beredar dan terus baring di sofa. Nelson yang sedang meramas ramas breasts ku mengalihkan pandangan nya kearah muka ku dan berkata, “Noni, don’t tell me that you want me to fuck you again” dan terus meramas ramas cipap ku. “Why, don’t you want to insert your throbbing hard tool into my vagina for the second time” balas ku sambil membetulkan baringan ku. Sebelum memasukkan tool nya, Nelson menjilat jilat kawasan vagina ku yang membuat aku kegelian dan penuh berahi. Setelah melebarkan kangkang ku, dengan cermat Nelson membenamkan tool nya yang segera mendapat kemotan mesra dari terowong ajaib vagina ku. Nelson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik tool nya yang memenuhi cita rasa nekmat yang ku harap kan dari satu “FUCKING”.

Aku sudah tiga kali climex sebelum Nelson mencapai kepuasan. Selesai pancutan terakhir dia memeluk erat tubuh ku. Satu pelukan yang ku rasakan begitu bermakna dengan mengharap agar aku berkekalan di dalam kaedaan demikian, satu pengharapan yang tidak mungkin. Setelah berada di alam nyata semula, kami ke bilik air untuk membersihkan badan. Selesai berpakaian aku meminta diri untuk pulang ke bilik dan berjanji akan menemani mereka sehingga ke akhir hari percutian mereka di resort ini. Sebelum beredar, Mr. Blake menghulurkan kepada ku satu package kecil yang aku dapat meneka isi kandungan nya. “Sorry Noni, at the moment I don’t have any, I promise that I will give you tomorrow nite” Nelson bersuara setelah melihat Mr. Blake menghulurkan nya kepada ku. Sambil berjalan aku mengengam erat package tersebut, “Rasa rasa isi nya boleh tahan, bagus juga dapat two in one-NEKMAT & UPAH” aku berkata di dalam hati. Kini segala pesanan Simpson melalui Mr. Blake sudah selesai aku tunaikan. Segala peristewa yang aku lalui bersama dengan Mr. Blake telah aku e-mailkan kepadanya. Ada juga e-mail jenaka yang Simpson kirim kan yang berbunyi, “seven and nine inches tool had being buried into your womb, what say you if I introduce to you a gentlman with twelth inches tool”.

Kini hari percutian mereka sudah tamat. Semua tourists sudah berada di lobby menantikan bus resort yang akan menghantar mereka ke air-port. Aku berdiri agak jauh dari mereka. Selang beberapa ketika Mr. Blake dan Nelson kelihatan melangkah kearah ku. Setelah menghampiri mereka bersuara serentak, “We missed you Noni and thanks you for all the pleasure that we had anticapited together, if everything goes according to plan, we will be expecting you in England” dan terus meninggalkan resort setelah bas tiba. Hiba juga aku
di buatnya.

Lepas ini kalau sukar untuk mendapatkan size yang sesuai dengan cita rasa ku terpaksalah aku berpuas hati dengan pemberian Simpson yang mengunakan battery.Selang tiga hari selepas kepulangan mereka aku menerima satu e-mail yang berbunyi, “All the shot taken had been edited and now are in the prosses of dubbing before being released to the potential buyer with the title “PEARL FROM THE ORIENT”.beyound my expection that you manage to entertain Mr. Blake and Nelson at one time, That’s great”. Aku membalas e-mail tersebut dengan menulis, “Fortunate that your are not around, If not I’m certain that my mouth will be filled up too”.Buat masa ini aku masih lagi bertugas di resort yang sama.

Mungkin para pembaca yang pernah berkunjung ke Langkawi ada terserempak dengan-NONI tetapi tak kenal. Kini hanya kaedaan akan menentukan segala nya. Kemana aku akhir nya, terserah kepada yang menentukan.

Di Ratah Mat Saleh Dan Negro 1

| comments

Aku begitu kecewa apabila keputusan S.T.P.M di umumkan kerana walaupun lulus tetapi tidak melayakkan aku untuk menyambung pelajaran ke menara gading. Keluarga ku memberi perangsang agar aku terus mencuba. Pada mulanya aku berhasrat untuk menurutkan kemahuan keluarga ku. Setelah berfikir panjang perasaan malas untuk mentelaah subjects yang sama. Keluarga ku tidak membantah dengan keputusan ku walau pun mereka kecewa yang dapat aku perhatikan dari raut wajah mereka.

Buat beberapa ketika aku hanya duduk di rumah sahaja sehingga lah pada satu pagi aku terbaca satu advertisement dari akhbar The Star bahawa terdapat sebuah resort yang tersohor di Langkawi memerlukan seorang receptionist yang memiliki kelulusan sebagaimana yang aku perolehi sekarang. Tanpa membuang masa aku terus memajukan application dengan menyertakan segala documents
yang di perlukan.

Aku sedang menyapu di halaman rumah apabila seorang postman membunyikan horn motornya. Dari sampul surat nya aku sudah dapat menganggak siapa pengirimnya. Tanpa berlengah aku terus membuka sampul surat tersebut. Aku begitu gembira setelah mendapati isi kandungannya menyatakan yang aku
telah berjaya pada interview tempoh hari. Tanpa disedari aku telah memekik memanggil ibuku yang kebetulan berada di dapur. Setelah mengetahui mengapa, ibuku turut gembira dan berkata,”Syukurlah nak” sambil memelok erat tubuh ku.

Bila tiba hari nya ayah ku dengan di temani oleh ibu menghantar ku ke tempat yang di tuju. Setelah beres semuanya kedua ibu bapa ku menempah bilik kerana mereka hendak berihat dulu sebelum pulang. Walaupun aku belum mula bertugas discount untuk sewa bilik telah diberikan oleh pihat resorts kepada
ayah ku. Bagi diriku sudah di sediakan sebuah bilik khas untuk pekerja yang masih bujang sekira nya aku mahu dengan di kena kan sedikit bayaran. Kedua ibu bapa ku agak gembira kerana aku tidak payah susah susah mencari rumah atau pun bilik sewa.

Hari pertama begitu menyeronokkan kerana kesemua staffs sedia memberikan tunjuk ajar. Akhirnya kami semua seolah olah macam satu keluarga. Bagi diri ku pula tidak malu untuk bertanya perkara perkara yang aku kurang yakin dan faham, kerana boleh dikatakan aku adalah jenis periang dan mudah mesra.

Buat permulaan aku bertugas office hours. Bertugas sebagai seorang receptionist begitu menyeronokkan kerana aku dapat berkenalan dengan para para pelancong terutama mereka yang datang dari luar Negara. So far so good. Tiada apa apa yang menyusahkan untuk menjadi penghalang kepada tugas ku.

Melihatkan yang aku sudah dapat mensesuaikan diri dan tinggal di resorts yang sama pehak majikan menyuruh aku berkerja shift dan aku akur. Yang agak susah apabila berkerja shift malam aku kena pastikan yang semua pelanggan berada di tempat tempat mereka. Sekiranya pengawal memberitahu aku
berkaitan dengan pelanggan yang tiada di tempat mereka setelah malam agak lewat aku akan mengarahkan bahagian peronda untuk membuat penyiasatan setelah aku meneliti buku daftar pelanggan.

Pada satu malam setelah aku off duty aku sendiri menawarkan diri kepada Boss untuk meronda kerana beberapa orang peronda ada yang ambil cuti, ada yang off dengan bilik bilik dan chalets fully booked dan diizinkan. Tidak lah boring duduk seorang diri di dalam bilik walau pun segala keperluan ada di sediakan.

Selesai makan malam aku berihat buat seketika sebelum membuat rondaan tanpa di temani oleh guard kerana aku berpendapat tiada apa yang merbahaya di kawasan resorts. Langkah ku terhenti apabila melintasi sebuah chalet kerana kedengaran suara perempuan merintih dengan erkata,”Sedap bang, sedap, henjut laju sikit, Ita hendak sampai ni”. Tubuh ku jadi seram sejuk. Setelah dapat mengawal diri aku bertapak dengan berhati hati mencari number chalet untuk memudahkan aku membuat penyemakan berkenaan dengan penyewa nya sebelum menuju ke jendela yang aku perhatikan agak renggang.

Sekali lagi tubuh ku mengiggil setelah dapat melihat satu adengan yang belum pernah aku lihat sebelum ini. Si teruna yang dalam keadaan menyiarap di atas tubuh seorang perempuan yang sedang mengangkang aku perhatikan sedang membuat aksi “PUMPING” dan sekali sekala memberhentikan pergerakan “PUMPING nya” sebelum menyonyot puting tetek perempuan yang merintih kesedapan
silih berganti. Lama juga aku terpaku memerhatikan gelagat mereka. Tanpa disedari tangan ku sudah mula meramas ramas cipap ku sendiri setelah dapat melihat senjata sulit si teruna yang begitu tegang keluar masuk, keluar masuk dalam lubang cipap si perempuang yang berkaedaan seolah olah memberikan satu tadahan nekmat untuk si terunan sambil dia mengharapkan satu rasa kepuasan dari
tusukan senjata sulit si teruna yang kelihatan begitu tekun melakukannya.

“Bang laju bang Ita hendak coming lagi, oh bang sedap nya”perempuan yang sedang mengangkang bersuara manja sambil kedua belah tangan nya memeluk tubuh jejaka yang sedang “PUMPING” dan sambung berbicara,”kita main lama sikit ia bang”. Si jejaka tidak menjawab hanya menganggukkan kepalanya dalam keadaan terus “PUMPING”. Melihatkan itu kedua belah tangan ku semakin mengganas tanpa dapat dikawal, yang kanan sedang meramas ramas breasts dan yang kiri sudah berada di dalam panties sambil mengarit arit alur cipap ku sendiri.

Aku tersentak bila bahu ku di cuit dan terus membetulkan kedudukan kedua dua belah tangan ku. Bila aku berpaling untuk mempastikan cuitan tersebut, seorang lelaki Mat Salleh meletakkan jari telunjuknya ke arah bibir ku, sebagai isyarat agar aku diam. Aku terdiam buat seketika dan kami sama sama
menyaksikan adengan ranjang secara live sebelum Mat Salleh yang baru mencuit bahu ku memegang tangan ku untuk beredar dari tempat tersebut walau pun adengan ranjang yang di lakonkan oleh sepasang teruna dan dara belum tiba ke kemuncak nya. Aneh nya aku menurutkan sahaja ajakan Mat Salleh tersebut tanpa berfikir bencana yang akan meninpa diri ku.

Tidak berapa lama berjalan kami tiba di kawasan recreation dan melabuhkan ponggong di sebuah bangku yang agak terpencil. “Do I know you, aren’t you one of the receptionists working in this resorts?” Mat Salleh berbicara sambil memegang bahu ku dan mengenalkan dirinya yang bernama Thomas
Simpson. Bagi diri ku tidak payah di perkenalkan lagi kerana tekaannya tepat-NONI-.mungkin dia lihat dari name tack yang aku pakai semasa bertugas di counter.

“Have you ever enggaged in that type of performance that we had just witnessed a while ago before”. Simpson bertanya seraya merenung wajah ku. “No, never, I ‘m still virgin” balas ku terketar ketar dan cuba meminta diri untuk pulang walau pun di kala itu perasaan ku sedang berlawan dengan nafsu
yang masih membara setelah melihat live show sebentar tadi.

“Why are you in a hurry, I am not going to harm you , I just want to make friend with you” Simpson berkata sambil memegang kedua belah pipi ku. Mungkin aku tidak membantah, Simpson mengambil kesempatan dengan bertindak untuk merapatkan bibir nya ke bibir ku dan kami bercumbuan buat
seketika. Tanpa di ajar lidah ku sendiri memasuki ruang dalam mulut Simpson yang terus menghisapnya sebelum menjulurkan lidahnya untuk aku hisap.Pertama kali lidah ku di hisap dan aku mengisap lidah orang lain yang membuat gelora nafsu semakinmemuncak.Aku dapat rasa kan bahawa Simpson mungkin bangga kerana dapat seduceku.

Dada ku berombak kencang apabila tangan kanan Simpson meramas ramas breasts ku sambil tangan kiri nya merayap di celah kelengkang ku. “I fell your panties is getting wet, doesn’t the wet panties irritated your little pussy?” Simpson berbisik di telinga ku. Aku tidak menjawap kerana nafsuku sudah semakin mendesak. Tambahan bila Simpson memeluk erat tubuh ku dengan merapatkan penis nya yang sudah begitu keras menyentuh perut ku. Simpson pula aku perhatikan tidak lepas peluang dengan kaedaan diri ku yang sudah begitu sukar untuk di kawal. Aksi ranjang yang baru ku lihat sebentar tadi
gambaran nya seolah olah semakin jelas kelihatan.

Bila Simpson cuba menanggalkan seluar jeans ku aku berkata dengan nada terketar ketar, “Simpson this place is not suitable, can we continue with the adventure at a most decent and comfortable place?”.

“Are you so sure with what you had just said with no regret later on, You had just told me that you are still virgin”. Simpsom berkata setelah beliau berdiri sambil memegang bahu ku sebelum mengosok gosok manja tengkokku.

Melihatkan yang aku tidak menjawab dan asyik memerhati di celah kelengkang nya,Simson sambung berbicara dengan berkata,”So let us go to my chalet then” dan terus menarik tangan ku. Sambil memeluk pingang ku kami mengatur langkah ke tempat yang bakal menyaksikan dara ku di robek setelah aku sendiri berkelakuan seolah olah mengizinkan nya. Sekali sekala kami berhenti apabila simpsom memaut rapat tubuh ku untuk bercumbuan.

Aku memerhati kaedaan sekeliling sebelum melangkah masuk kedalam chalet yang di sewa oleh Simpson. Dengan ceremat Simpson menatang tubuh ku menuju ke katil setelah pintu di tutup rapat. Kami duduk di tepi katil dalam keadaan berpelukan untuk bercumbuan dengan di terangi lampu
tidur.

Sebelum menanggalkan baju ku, Simpson mengulangi kata-katanya dahulu agar aku fikir semasak-masaknya sebelum berlaku sesuatu kerana dia tidak mahu aku menyesal di kemudian hari dengan mengata kan yang dia tidak memaksa. Sambil dia berbicara tangannya pantas menanggalkan pakaianku dan merebahkan badanku ke atas katil dengan hanya berpakaian panties dan bra sahaja dan baring
di sebelah kanan ku setelah dia sendiri bogel dengan kaedaan penisnya yang fully erected.

Sambil mencium pipi ku, Simpson memberi isyarat agar aku mengusap usap penisnya yang sudah begitu tegang. Semasa berbuat demikian, aku teringat semasa di kampong bila aku mengunggis tebu telor yang mana ruas nya sama besar dengan penis Simpson.

“Noni, what do you think about my penis, don’t you like it?” Simpson berkata sambil mengosok gosok perut ku.”I just don’t know what to say, because this is my first time looking and touching adult’s blunt secret tool, doesn’t its appear a bit over size for my little pussy?”. Balas ku.

“You need not fear, because your pussy is elastic and I promise to be gentle when inserting my seven inches long and stout blunt tool into your pussy. Before this, I had inserted it into a little pussy of a Siamese girl whose body was smaller then yours, which ended with her getting what she wanted,
without any damage” balas Simpson sambil menanggalkan bra ku.

Aku semakin terangsang bila Simpsom menyonyot my breasts nipples dengan tangan ku masih lagi mengengam dan mengusap usap penis nya. Puas dengan breasts ku, Simpson menanggalkan panties ku. Aku mengangkat ponggong ku untuk memudah kan Simpson menanggalkannya.

“What a hairless and fleshy little pussy, I like this kind of pussy” Simpson berbicara sambil mengosok gosok kawasan pussy ku. Simpson mengalihkan kedudukan nya di celah kelengkang ku dan terus
menjilat jilat pussy ku hingga membuatkan nafsu ku semakin bergelora. “Oh Simpson I feel so good, please suck a bit harder” pinta ku dalam kaedaan merintih.

“Noni, your secret passage is already wet” kata Simpson. “Simpson please fuck me, I just couldn’t hold any longer”. Aku merintih.

Simpson berhenti menjilat dan terus merenung ke arah muka ku sambil mengarit arit kan penis nya di muka pintu lubang nekmat ku dan berkata,”Noni, this will be the last for me to warn you, you still have time to terminate the game, I’m not forcing you, don’t you want to preserve your virginity
for your future husband?”.

Aku tahu bahawa aku sudah tidak dapat berpatah balik kerana tuntutan nafsu ku begitu bergelora dan aku percaya yang Simpson begitu ikhlas dengan kata kata nya. Aku merapatkan kelengkang ku ke arah kelengkang Simpson. Sambil merenung tajam ke arah muka Simpson aku pegang his seven inches long
and stout blunt toll and direct it to my pussy.

Simpson merapatkan muka nya ke muka ku dan terus mencium dahi ku dan berkata, “You will be the first virgin girl that I’m going to fuck,if it materialize, it’s going to be the most memorable moment for me and my seven inches long and stout blunt tool and I’m sure that this memorable episode will be engraved in my heart for ever”.

Aku memerhati dengan cemas bila Simpson hendak memasukkan penis nya ke dalam lubang cipap ku yang sudah begitu bersedia. Belum pun kepala takuk nya melepasi, aku menyuruh Simpson memperlahan kan sorongan nya kerana aku merasa sedikit perit dengan berkata,”Slow a bit simpson,
I feel a bit sore”.

Simpson memberhentikan aksi menyorong penis nya dan terus menjilat jilat alur cipap ku dan melakukan nya semula setelah mendapati alur cipap ku sudah agak leach. Simpson terhenti meloloskan penis nya kerana dia terasa halangan selaput dara ku.

Sambil memberikan sekuntum senyuman ke arah ku Simpsom berkata, “Yes I can feel that you are still virgin,do you want my seven inches long and stout blunt tool to snatch that virginity of yours”.

Aku tak pasti mengapa aku membalas senyuman Simpson sanbil menganggukkan kepala tanda setuju. Setelah mengucup bibir ku yang mengalami sedikit nekmat dengan kehadiran penis nya walau pun baru 1/3 masuk Simpson berkata “Through reading I’m sure that you will feel a bit sore when I force my seven inces long and stout blunt tool into your vagina, but it will just be a moment when you will anticipate the pleasure in fucking,I can guarantee you that”.

Simpson meluruskan badan nya sambil menyuruh aku mengangkat kepalaku untuk melihat dan menekmati upacara pecah dara ku sendiri. Aku akur sambil memerhatikan penis Simpson di tekan pelahan untuk mengelak kan aku merasa sakit yang berlebihan.

Lubang cipap ku merasa sedikit perit dan aku terpaksa menahannya kerana aku kini di dalam kaedaan benar benar mengharapkan tadahan nekmat ku untuk mendapat kan satu kepuasan yang begitu sukar untuk di nukilkan.

Aku mengetab bibir sambil merasakan yang penis Simpson sedang berusaha untuk membolosi selaput dara ku. Akhirnya dia robek. Sebelum meneruskan pergerakan penisnya,Simpson mencabutnya dahulu untuk membersihkan kesan darah yang sudah terbit dan terus mencium pussy ku. Sebelum memasuk kan semula penis nya Simpson merangkul tubuh ku dan berkata, “Thank you Noni, you will always be remembered”.

Sekali lagi aku mengangkat kepala ku untuk melihat penis pertama yang bakal menghuni dan memuaskan tuntutan nafsu ku. Dalam kaedaan masih lagi menahan rasa ngilu aku memerhatikan dengan penuh minat kemasukan penis Simpson ke dalam lubang cipap ku dengan berakhir yang ianya santak ke pangkal.

Simpson memberhentikan aksi menyorong his seven inches long blunt tool as it has already reach the maximum seven inches. I can feel that his penis fully filled my secret passage, what a pleasurable moment and I’m still waiting for the out come-THE PLEASURE OF FUCKING-

Dengan memelok erat tubuh ku, Simpson merapat kan bibirnya dan kami bercumbuan buat seketika. Simpson mengerak kan penis nya persis piston yang bergerak di dalam block nya, sungguh nekmat.

“Oh Simpson I feel so good, of what a pleasure, oh Simpson oh oohhh I’m coming, I’m coming” aku bersuara dalam kaedaan penuh nekmat. Simpson melajukan tujahan nya untuk membantu aku yang sedang mencari satu kepuasan yang hampir menjelma. Setelah aku reda, Simpson menyuruh aku duduk
menyangkong di atas peha nya dalam kaedaan membelakangi nya. Setelah pasti yang his seven inches long blunt tool berada di sasaran, Simpson memegang pinggang ku seraya menyuruh aku menurun kan ponggong ku dan berkata, “I really want you to enjoy the fucking by looking at my penis that move in and out of your tight little pussy.

Kini aku terpaksa mengerak kan ponggong ku agak laju kerana aku sendiri sudah hendak coming buat kali kedua. Simpson faham sambil memegang erat kedua dua peha ku agar his seven inches long stout blunt tool tidak tercabut dek aksi kegahiran ku mencari kepuasan Kali ini aku benar benar merasakan satu kepuasan kerana rasa ngilu sudah hilang.

Simpson mencium belakang ku setelah pergerakan ku reda dengan menyuruh aku bangun dan baring semula. Sambil melebarkan kangkang ku, Simpson berkata, “Noni you have just experience the pleasure of being fuck,isn’t it, now I’m going to give you the most great moment in fucking that you will never forget and most probably you will want for more.

Setelah his seven inches long and stout blunt tool fully buried in my pussy, Simpson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik penis nya yang aku rasakan begitu sendat di dalam terowong ajaib pussy ku. Sekali sekala Simpson memberhentikan aksi sorong-tarik penisnya untuk membolehkan beliau menyonyot nipples breasts ku silih berganti.

Kini aku dapat rasakan kebenaran kata kata Simpson kerana sedah mula terbit satu rasa yang sukar untuk aku nukil kan dengan segala otot-otot dalam terowong ajaib pussy ku sudah mula active dengan mengemot ngemot penis Simpson yang aku rasakan semakin bertenaga dengan pergerakan keluar-masuk keluar-masuknya. Sambil melajukan aksi sorong-tarik sorong-tarik his seven inches long
and stout blunt tool Simpson bersuara, “Noni, I’m coming, I’m coming, oh Noni” dan terus memancutkan cecair pekatnya dengan begitu bertenaga dan banyak. Rasa suam suam panans nya memberikan aku satu kepuasan. Aku dapat rasakan yang tadahan nekmat ku tidak menghampakan kerana satu kepuasan yang aku harap kan telah terlaksana.

Dengan his seven inches long and stout blunt tool masih lagi berada di dalam terowong ajaib pussy ku, Simpson berkata, “Thank you Noni for the most great and pleasurable moment” dan terus merangkul erat tubuh ku. Semasa kami sedang bercumbuan aku dapat rasakan penis Simpson yang sudah agak mengendur mengelunsur keluar.Kami baring terlentang buat seketika. Pancutan yang di lakukan oleh penis Simpson ke dalam terowong ajaib ku terasa meleleh keluar membasahi lubang dubur ku. Sambil
mengosok gosok perut ku, Simpson berkata, “Noni, I will give you a few harmless tablets as a precaution to avoid you from getting pregnant, if you want to get pregnant then don’t take the tablets”

“Thank you Simpson, why don’t I think of that earlier before anting you to fuck me”. Balas ku sambil memerhatikan penis Simpson yang sudah mula hendak jaga semula. Mengelakkan dari being fuck without Simpson cleaning his penis aku segera ke bilik air untuk membersihkan rasa lekit dengan bau yang agak memualkan. Simpson masuk kedalam bilik air dengan penis nya separuh mengkal setelah aku keluar.

Melihat kan yang aku sudah hendak mengenakan pakaian, Simpson bertanya kemana aku hendak pergi dan kalau boleh dia hendak aku tidur bersama sama dengan dia dengan merayu, “I know that you are off tomorrow, please sleep with me so that I can tried to repay the most memorable moment we had just anticipated a few moment ago resulting in you loosing your virginity that had just being rob by my seven inches long and stout blunt tool, I will not fuck you if you refuse, I just want to hold you in my arms while we are sleeping, who knows we might get a most pleasant dream in our sleep, please Noni don’t turn down my request”.

Akhir nya aku mengalah dengan pujuk rayu Simpson dan terus menanggalkan pakaian ku kerana Simpson hendak kami tidur dengan hanya mengenakan pakaian dalam sahaja. Aku merasa sungguh nyaman bila berada di dalam pelokan Simpson yang tidak henti henti mengucapkan “Thank You”
kerana sudi menyerahkan dara ku untuk santapan his seven inches long and stout blunt tool.

Baru beberapa jam terlena, aku terjaga setelah merasakan penis Simpson yang begitu keras menyentuh peha ku. Tanpa ku sedari pussy ku sendiri sudah mula active dengan mengeluarkan cecair yang agak pekat. Simpson terjaga bila merasa penis nya di usap usap dengan melempar kan sekuntum senyuman
yang penuh bermakna dan terus menyonyot nipples breasts ku yang aku pasti dia tahu bahawa aku menyukai perbuatan nya itu. “Noni, don’t you mind sucking my penis” Simpson bersuara sambil meraba raba my hairless pussy,beberapa jam yang lalu telah di ceroboh oleh penisnya.

“I will ” balas ku dan terus mengolom penis nya. Menyedari yang aku sudi melakukannya,Simpson menyuruh aku menyiarap di atas badannya dengan menghalakan pussy ku ke arah muka nya agar dia dapat menjilat jilat alur pussy ku.”Simpson, your seven inches long and stout blunt tool is fully
erected, don’t you like to buried it into my tommy?”. Aku berkata setelah berhenti menghisap penis nya.

“What say you if I buried my penis from behind, doggy-style” balas Simpson seraya menyuruh aku berposisi dalam kaedaan merangkak. Aku melihat dengan penuh minat bila Simpson mula menyorong penisnya yang pada peringkat awal aku masih merasa ngilu dan hilang seketika kemudian.

Aku perhatikan bahawa Simpson adalah seorang yang berpengelaman in fucking, kerana termasuk yang ini sudah beberapa posisi di lakukannya ke atas diri ku yang kesemua nya berkesudahan dengan kejayaan. Setelah aku climex aku memberitahu Simpson bahawa sebelum dia ejaculate aku hendak di lakukan dalam kaedaan aku mengangkang di bawah sambil dia memainkan peranan dari atas.

Akur dengan permintaan ku, impson mencabut penis nya sambil menyuruh aku baring terlentang. Setelah kangkang ku di buka dengan agak lebar,Simpson membenamkan penis nya. Otot-otot dalam terowong ajaib ku mula mengemot ngemot penis Simpson seolah olah memberikan satu tanda kemeseraan, satu perbuatan yang begitu di gemari oleh Simpson. Akhir nya kami climex bersama, yang memberikan aku satu kepuasan yang sungguh bermakna seolah olah aku mengharapkan agar ia nya berterusan kalau boleh.

Tanpa membersih kan badan kami tidur berpelokan dalam kaedaan bertentang muka. “Simpson, if you don’t mine I would like to ask you a few questions? Aku berkata sambil mengosok gosok belakangnya. “You can ask me any questions” balas Simpson sambil mencium dahiku.

“As a tourist that like to travel from country to country, haw many girls had you fucked?” aku bertanya.

“When ever I stay in one place I will try my very best to fuck any available local’s, but I avoid from haring prostitute and negro,because my seven inches long and stout blunt tool doesn’t fit for Negro who need much more longer tool than mine which only fit to satisfied my race and Asian’s girls. Of all the girls, you are the first virgin I ever fuck and I thank you for that”. Simpson berbicara dengan agak panjang.

“Do you want to tell me that there are men who posses a longer penis then yours?” tanya ku lagi kerana kurang yak. “Why not, I have a friend whose blunt tool is almost a foot long and much stouter then mine” balas Simpson.

“My goodness, with that length I don’t think it’s suitable for my pussy, I’m sure it will tear apart my vagina, don’t you thing so”. Balas ku.

Simpson hanya senyum dan terus memeluk erat tubuh ku dengan memberi isyarat yang dia mengantuk. Selang beberapa minit aku terlena dalam pelokan jejaka bertuah yang telah berjaya merobek dara ku.

Pak Ngah, Syafiq Dan Sara part 4

| comments

Sara merenung rak buku di biliknya. Dahulu, buku-buku di rak itulah yang menjadi santapan harian Sara. Sekarang Sara sudah melupakan aktiviti hariannya itu. Kelas di sekolah pun sudah tak diberi perhatian, terutama semenjak diberi makan pil ajaib En. Ghafar. Entah mengapa kelentitnya kini mudah mengeras, pantatnya mudah berdenyut. Seolah-olah pil tersebut telah membuka kunci nafsu Sara. Dia juga semakin ganas melayan pak ngahnya.

Dia cemburu pada Apiq. Apiq masih lagi rajin belajar dalam biliknya, setiap malam. Pantang ada masa lapang, berkurung dalam bilik sajalah. Teringat olehnya peristiwa bangun tidur di sisi Apiq yang bertelanjang. Mungkinkah dia tersilap nampak? Mungkinkah susuk tubuh Apiq seakan-akan pak ngahnya, membuat Sara salah sangka? Tak mungkin! Dia melihat dengan jelas. Lagipun pak ngahnya pernah bertanya apa dia dan Apiq buat berkunci dalam bilik. Dan soalan pak ngahnya itu masih tidak dijawab hingga ke hari ini.

Jam baru 10 malam. Hari ini pak ngah tak dapat membawanya keluar, kerana mak ngah dah masak makan malam yang special. Dia dah mula ketagihkan seks. Pak ngah dan mak ngah seperti biasa akan duduk di ruang tamu menonton TV sampai tengah malam. Sudah tentu dia tak berpeluang merasa batang pak ngah malam ini. Petang tadi pun ‘permainan’ mereka tak sehebat mana sebab pak ngah ada urusan penting di pejabat.

Mandilah, fikir Sara. Sekurang-kurangnya dia dapat melancap dalam bath tub, sekaligus membersihkan diri sebelum tidur. Biliknya yang bertingkap kecil itu memang panas, dan cuma berkipas meja. Tidak seperti bilik Apiq yang lengkap dengan air-cond. Kerana itulah Sara sering berpeluh-peluh dalam biliknya. Tuala dicapai, dan segera dia berkemban. Dia menuju ke bilik air.

Di pintu bilik air, Sara melihat pintu bilik Shafiq tidak tertutup rapat. Lampu masih terpasang. Rajin betul Apiq. Entah mengapa, tergerak hati dia untuk mengintai adik saudaranya yang masih tekun belajar itu.

Eh, bukan belajar rupanya?! Terkejut Sara dibuatnya, melihat Apiq sedang melancap sambil duduk di kerusi. Monitor di komputer menayangkan adegan lucah. Batang Apiq 8 inci itu segera menangkap perhatian anak mata Sara. Sebelum ini Sara tak pernah melihat dengan jelas, sebab Apiq tidur tertiarap hari tu. Kelentit Sara mula mengeras. Dia mula membayangkan batang Shafiq di dalam pantatnya. Walaupun tak segemuk batang Abang Man, tapi boleh tahan jugak laa batang Apiq tu.

Shafiq sedang enak menikmati lancapannya. VCD yang dipinjam dari Anas petang tadi betul-betul menguji nafsunya. Buatan Sepanyol, mengisahkan seorang gadis yang diterima bekerja sebagai pembantu rumah di villa orang kaya. Tapi tugasnya bukan sekadar mencuci habuk perabot, tetapi juga mencuci kote tuan rumah. Air maninya semakin terasa hendak keluar. Di belakang pintu, Sara mula berfikiran jahat. Dia membuka pintu bilik Apiq dengan selamba.

Terkejut dengan kehadiran Kak Sara, Shafiq tak jadi terpancut sebaliknya segera manyarungkan semula seluar boxer yang dilucutkan paras lutut itu. Kak Sara dilihat menutup pintu bilik dan menguncinya. Kak Sara tersenyum nakal. Dia berdiri di depan Apiq yang masih terkejut tak tahu nak buat apa.

“Ini kerja Apiq ye? Bukak seluar, bukak baju tu. Ada persembahan menarik untuk Apiq malam ni,” seraya Sara mematikan softeware VCD di komputer, lalu memasang lagu mp3 Slow dendangan Kylie Minogue. Dia tahu kerana dia sendiri yang meng’install’nya ketika meminjam pakai komputer Apiq beberapa minggu lepas.

Tuala Sara dilucutkannya sendiri perlahan-lahan, sambil mula menari lentok mengikut irama lagu. Jelas di hadapan mata Apiq kini tubuh seorang gadis berbogel. Bukanlah dia tak pernah lihat pun, malah Murni pun sering berbogel di biliknya setiap petang. Tetapi lenggokan tarian Sara kelihatan cukup erotik, membuatkan batangnya yang tak sempat terpancut tadi kembali tegak.

“Apiq, bagitau Kak Sara. Apiq pernah jolok akak, kan?” Shafiq mengangguk.

“Kenapa tak kejutkan akak? Batang Apiq besar. Apiq tahu pasal ayah dengan akak?” sekali lagi Shafiq mengangguk seperti orang bodoh.

“Nak? Kalau nak, kenapa pakai baju lagi?” Shafiq tergopoh-gapah menanggalkan baju dan seluarnya, tatkala Kak Sara masih lagi menari dengan liuk-lentuknya. Batang Shafiq dilihat keras menegak sasa. Kak Sara menghampiri Apiq dan melompat bercelapak di atasnya. Shafiq dan Sara mula berciuman rakus. Sara agak terkejut bila Apiq mengulum-ngulum lidahnya.

“Ermhh, pandai, pandai,” Sara mendengus apabila Shafiq mula menyerang putingnya dengan mulut. Sebelah tangannya menguli tetek Sara yang kian menegang itu. Sara tidak tahan lagi. Memandangkan airnya dah mula merembes, dan kepala kote Apiq sudahpun menujah-nujah lubang pantatnya, maka dia mula menekan cipapnya perlahan-lahan.

“Ahhh! Kak Sara,” Shafiq merangkul pinggang Kak Sara lalu kembali mengucup bibirnya. Sambil membalas, sambil itu juga Sara mulakan henjutan. Inilah pertama kaliShafiq merasa henjutan seorang wanita. Kelazatannya agak berlainan dengan posisi biasa, posisi tradisional yang dia praktikkan bersama Murni. Ketat liang faraj Kak Sara Shafiq rasakan. Mujur Sara bertubuh dan berpantat kecil, jadi agak sukar untuk loose seperti Kak Tini yang sering dijolok batang 10 inci En. Ghafar.

Henjutan itu semakin lama semakin laju. Atas faktor kurang sabar, Shafiq juga memainkan peranan mengayak punggungnya ke atas. Jolok biar sampai ke dasar, prinsip Shafiq. Dan Kak Sara kelihatan menikmatinya, tidak seperti Murni yang sering menjerit “Pelan, pelan, Piq. Murni sakit ni!”

“Ahh, Apiq!” Sara telahpun kilmaks. Akhirnya Shafiq pancut berdas-das dalam faraj Sara. Kucupan mereka masih tidak dihentikan. Mereka menikmati orgasme itu sambil memindahkan air liur sesama mereka. Lidah Kak Sara yang kecil itu sungguh nikmat Shafiq rasakan.

“Akak, terima kasih,” satu ucapan yang tak sempat Sara dengari ketika pertama kali dijolok Apiq dahulu. Dia tersentuh, kerana selama ini, pak ngahnya pun tak pernah mengucapkan terima kasih padanya. Yang tahu nak menjolok saja. Dicium pipi Apiq, leher Apiq.

“Jangan beritahu ayah atau mama ye?” Tergelak kecil Sara mendengarkan permintaan ikhlas Apiq.

“Kenapa?”

“Takut ayah dah tak kasi akak buat macam ni kat Apiq lagi.”

“Jangan bimbang. Selagi kakak nak, tiada siapa boleh menghalang kita. Malam ni akak tidur bilik Apiq, ye?” Shafiq terkejut.

“Tak takut ayah dengan mama perasan ke?” Sara berfikir kembali.

“Tunggu kejap,” Sara kembali menyarungkan tualanya. Dia bergegas ke biliknya, mengambil anak kunci, lalu menutup lampu, dan mengunci biliknya dari luar. Dia pasti pak ngah dan mak ngah akan menyangkanya sedang tidur.

Sementara itu di bilik Shafiq, telefon berdering. Sememangnya Shafiq mempunyai satu talian telefon khas untuk dirinya dalam bilik itu. En. Zul dan Pn. Nora tak mahu perbualan peribadi Shafiq mengganggu talian telefon utama rumahnya. Anak tunggal, segala keperluan pun pasti dipenuhi.

“Helo? Haa, Is! Bila? Okey jugak tu. Kat mana? Ramai-ramai? Aku setuju aje. Ish, boleh, boleh! Jangan pendang rendah kat aku. Nanti aku buktikan kat Anas siapa lagi power” Shafiq meletakkan gagang sebaik habis berbual kosong. Iskandar tak tahu yang Si Skema sedang bertelanjang dalam biliknya, baru sahaja memancutkan mani dalam lubang Kak Sara, kakak senior paling ayu dalam sekolahnya itu.

Sara tiba semula di bilik Apiq dan mengunci semula pintunya.

“Nak main jangan buat bising. Nanti ayah dan mama Apiq dengar,” Shafiq menggeleng kepala sambil menunjukkan ke arah pintu.

“Kak Sara tak tahu ke? Ayah pasang pintu kedap bunyi untuk bilik ni. Dia kasi can kalau Shafiq nak main game atau tengok movie kuat-kuat,” Sara tersenyum tak percaya. Bertuah betul Apiq!

Sara sekali lagi menerkam Apiq. Shafiq mengangkat Kak Sara dan merebahkannya atas katil. Digomol, dikucupnya Kak Sara puas-puas. Menggunakan remote, Shafiq menurunkan kadar cahaya lampu biliknya ke tahap minimum. Dia mahu beromantik dengan Kak Sara yang mempunyai body ala-ala pelakon remaja VCD Blue yang pernah ditontonnya di rumah Is. Sekali lagi mereka bermain sorong tarik, dengan Sara yang mempunyai kepakaran membalas henjutan, membuatkan Shafiq benar-benar bernafsu.

Kerana Sara bersetuju bermalam di situ, malam itu sahaja bermacam-macam posisi yang diajar Sara pada Apiq. Dengan tenaga muda Shafiq, dan ketegangan kote yang infiniti, Sara berhempas pulas menikmati malam itu sepuas-puasnya, serakus-rakusnya. Menjerit sekuat hati. Begitu juga Shafiq. Tak sia-sia Sara menimba ilmu dengan pak ngahnya di Penang Sabtu lalu.

Bermula dari malam itu, hampir setiap malam mereka melakukan helah yang sama. Bilik Sara dikunci, memperdayakan En. Zul dan Pn. Nora. Sementara dalam bilik Shafiq, Apiq dan Kak Sara saling menunggang satu sama lain mengikut giliran dan selera masing-masing. Dan upacara itu kerap kali dimulakan dengan ‘tiger show’ oleh Sara yang sudah pandai menari liar sekarang. Mereka juga sering bersama-sama menonton VCD Blue di bilik itu, dan diakhiri dengan ‘permainan’ mereka, setiap kali ada peluang.

Sara kini ada satu lagi batang yang akan setia menjoloknya. Petang, hujung minggu, bersama pak ngah di luar. Waktu selebihnya dalam bilik Apiq. Ada kalanya, ketika Apiq mandi sebelum ke sekolah, dia juga menyertai dan mereka berpompa dalam bath tub. Tidak seperti dulu, terpaksa menunggu giliran menggunakan bilik air dengan Apiq. Malah, mereka pernah bermain atas kabinet dapur atas alasan mencuci pinggan selepas makan tatkala En. Zul dan Pn. Nora sedang menonton TV.

Yang menjadi persoalannya, apakah yang dibualkan oleh Iskandar dan Shafiq malam itu? Apakah maksud ‘ramai-ramai’ dan ‘jangan pandang rendah pada aku’ yang diutarakan Shafiq? Adakah Shafiq dan kawan-kawan ingin menjolok pantat beramai-ramai atau digelar ‘sex party’? Siapa mangsanya? Kak Sara? Murni? Ataupun mungkin mereka sekadar berbincang untuk mengadakan pertandingan bolasepak. Siapa tahu?

Hakikatnya Iskandar dan kawan-kawan masih belum mengetahui hobi masa lapang Shafiq. Yang mereka tahu, Skema sedang dalam proses mengenali erti seks menerusi VCD Blue. Melancap sendirian di rumah? Mungkin juga pada fikiran mereka. Bukanlah aneh pun remaja lelaki ber’main’ batang seorang diri di zaman ini. Walhal, sebenarnya sudah ada dua gadis yang setia menyediakan kangkangan untuk Shafiq sekarang.

Dan En. Zul masih lagi tak berjaya menghidu perkara ini. Dia seperti biasa tetap akan memakai Sara. Cuma kali ini Sara akan di bawa ke bilik ofisnya, di mana permainan mereka akan disertai Hartini. Dia juga semakin sibuk, melayankan kehendak Tini yang mula kembali berjinak dengan kotenya, dan menguruskan hal pejabat yang semakin berlambak. Tanpa dia sedari, sedikit sebanyak Sara sudah semakin terasa dipinggirkan. Pernah dia meninggalkan lubang Sara ketika sedang hangat menghenjut hanya untuk menjolok Tini pula sehingga terpancut. Dan dengan stamina kotenya yang semakin berkurangan, bila Sara nak puas? Bukannya dia tak tahu nafsu Sara sekarang dah berlipat kali ganda semenjak memakan pil Ghafar. Mendambakan takungan air mani dalam lubangnya sentiasa penuh. Nasib baik Apiq ada!
 
Support : Melayu Sex | Sex Nakal |
Copyright © 2011. CERPEN SEKS - All Rights Reserved