Selamat Hari Raya

| comments

Bila sebut pasal raya semua orang gembira. Aku paling happy time raya sebab boleh gathering ramai-ramai ngan sepupu-sepupu aku yang hot. Aku satu-satunya cucu tok wan yang tinggal ngan tok wan kat kampung. Parent aku kerja kat Dubai, dulu aku stay ngan dorang, tapi lepas atuk aku meninggal and takder sape-sape yang nak jaga tok wan, aku pon duk ngan tok wan and bertukar sekolah kat kampung plak. Walaupun aku baru 16 tahun, tapi memang aku dah advanced pasal sex ni. Aku dah start main puki sejak umur 13 tahun lagik. Lagi pun kat kampung aku, budak-budak perempuan sekolah memang tergila-gila kat aku, muka kacukan arab melayu, atlit plak tu. So body aku memang kekar lah.

Raya tahun ni memang aku rasa terlebih meriah, mak teh aku balik satu family. Mak su aku pon balik gak. Mak ngan ayah aku jer yang tak dapat beraya kat kampung sebab terpaksa bertugas. Umah tok wan memang banglow besar kat kampung tu. Kalau pasal bilik tak jadi masalah kalau semua anak-anak tok wan balik balik pon, masih ada balance dua bilik kosong untuk tetamu.

Sambutan raya memang tersangat meriah. Aku yang paling happy kot. Dapat jumpe ngan sepupu aku Nana, merangkap skandal aku. Nana sebaya ngan aku, hubungan kami memang rapat sejak kecik sampai membawa ke ranjang. Aku pon dah terlupa macam mana aku bleh main ngan dia mula-mula dulu. Aku yang tebuk dara dia. Nana ni anak mak teh aku.
Bila dah balik ramai-ramai macam ni, aku tau Nana akan curi-curi masuk dalam bilik aku bila semua orang dah tidur. Aku sengaja tak kunci pintu bilik aku. Aku agak time tu dah pukul 2 pagi hari raya ketiga. Sebelum-sebelum tu memang kami tak sempat nak melepaskan nafsu masing-masing sebab sibuk sangat dengan persiapan raya dan melayan sanak saudara.
Masa aku tengah tidur, tiba-tiba aku rasa tubuh aku kene peluk. Nana berbisik kat telinga aku:

“Afiq, ko dah tido ke?”
“Dah .. tapi kalau kau nak ajak main aku on jer .. adik aku pon dah stim ni” ..

mata aku tiba-tiba jadi segar semula. Batang konek aku dah mencanak naik bila Nana peluk aku tadi. Dalam usia 16 tahun ni, aku memang berbangga dengan batang 6 inci aku ni. Mungkin normal bagi lelaki yang dah dewasa sepenuhnya. Tapi konek aku tebal. Kadang-kadang bila aku compare ngan kawan-kawan sekelas aku masa kat bilik persalinan lepas main bola, rata-rata kawan-kawan aku memang cemburu ngan saiz konek aku ni.

Nana peluk aku rapat ke badannya. Kami bercumbuan. Bergilir-gilir menyedut lidah masing-masing. Aku tak kekok nak berasmara ngan dia sebab kami memang dah biasa. Sambil bercumbuan aku menyeluk ke dalam baju kaftan yang Nana pakai, kerja aku cukup mudah sebab Nana tak pakai bra ngan suar dalam. Tangan kanan aku tertumpu pada tetek kiri Nana, aku ramas-ramas manja sambil menggentel puting teteknya. Nana mendesah kesedapan.

Nana pun tak mahu mengalah, tangannya liar mengocok batang pelir aku. Aku memang hanya tidur pakai boxer jer tanpa baju, senang bagi Nana melondehkan boxer aku, aku pon terus bertelanjang depannya. Lama kami becumbuan, aku selak baju kaftan Nana, kini kami berdua bertelanjang. Aku kembali memeluk Nana. Tubuhnya erat dalam dakapan tangan kiri aku, sambil tu, tangan kiri ku menggentel puting teteknya, mulut kami masih bercumbuan, dan tangan kami kian galak menggosok kemaluan masing-masing. Puki Nana dah banyak kuar air, begitu jugak ngan batang konek aku dah banyak kuar mazi.
Lepas dah bercumbuan agak lama aku mula turun ke pangkal leher Nana, aku jilat leher dia. Aku rasa Nana pakai perfume. Memang wangi. Aku jilat pangkal leher sepupu aku tu, aku jilat telinga dia, aku rasa Nana geli bila aku buat macam tu.

Kemudian aku mula turun ke bahagian teteknya. Dua gunung kembar milik Nana aku nyonyot silih berganti. Nana mendesah kesedapan. Bila aku dah puas menggomol tetek Nana, aku turun lagi ke bawah, aku jilat perut Nana, aku jilat pusat Nana, sampailah ke bahagian ari-ari Nana. Bulu puki Nana memang ditrim cantik dan rapi. Dalam keadaan telentang, aku kuak kangkang Nana luas-luas, memang aku rindu kat puki sepupu aku ni, maklumlah jarang-jarang boleh jumpa, tu pun setahun sekali jer time raya.
Aku sembamkan muka aku kat pantat Nana. Wangi. Aku jilat puas-puas, kemudian aku masukkan lidah aku dalam pantat Nana. Untuk permulaan ni, aku bagi dia puas dulu, aku fuck guna lidah aku, sampai Nana dah betul-betul banjir, sampai air puki dia terpercik kat muka aku. Jelas sekali Nana dah klimaks bila aku buat macam tu, dia tekan kepala aku kat puki dia. Aku jilat lagi sampai dia betul-betul puas. Tubuhnya menggeliat kepuasan.
“afiq, cepat fuck aku, aku tak tahan lama-lama ni .. nanti orang lain bangun..”

Aku tak buang masa. Perlahan-lahan aku benamkan adik aku kat dalam puki dia, walaupun aku nak cepat sebab aku tak nak ada orang perasan kami tengah projek. Puki Nana masih maintain ketat walaupun aku cukup yakin memang konek aku bukan satu-satunya yang pernah berkubang dalam lubuk nikmat dia ni.

Bila dah habis aku benamkan keseluruhan batang aku dalam pantat dia, aku mula sorong tarik, aku henjut pelan-pelan. Nana suka bila aku buat romantik macam tu. Kedua kakinya memaut erat pinggang aku bagaikan tak nak lepas. Nana klimaks lagi. Aku masih steady fuck dia. Nana mula mintak aku lajukan henjutan tu. Mungkin dia dah tak tahan.
Kami bertukar posisi doggy, aku lebih cepat pancut bila main style ni. Bila aku fuck laju-laju, teteknya bergoyang-goyang, dari belakang, aku gentel puting tetek Nana, sambil aku cium belakang lehernya. Lepas tu aku pancut kat dalam puki dia. Banyak kot yang kuar. Sampai meleleh-leleh kuar dari celah pantat dia.

Kami berehat sebentar. Kemudian baring sambil berpelukan.
“Ko memang hebat Afiq!..” Nana puji cara aku bermain. Dalam keasyikan kami berpelukan tu, kami tak sedar ada sepasang mata yang mengintai ke dalam bilik aku. Rupa-rupanya Nana tak tutup pintu bilik aku dengan rapat.

Jam dah menunjukkan pukul 3.30 pagi. Bukan lama sangat aku bersenggama dengan Nana. Dia dah masuk tidur dalam biliknya. Lepas dah kunci pintu bilik aku dari dalam, aku sambung tidur dalam keadaan telanjang dan penuh kepuasan. Dapat jugak aku melepaskan rindu pada puki Nana.

Keesokan harinya aku bangun lambat. Lebih kurang pukul 2 petang kot baru aku bangun. Hari raya keempat rumah tok wan aku dah sunyi time tengahari macam ni, mungkin mak teh ngan mak su pergi berziarah lagi, menghabiskan saki baki cuti raya yang ada. Dengan hanya berboxer, dan tuala sangkut di bahu aku melilau ke dapur, dah tersedia makanan tengahari di bawah tudung saji.

Aku ambil keputusan untuk mandi dulu, sebelum makan. Aku yakin tak ada orang kat rumah tok wan memandangkan suasana yang sungguh sunyi tu. Aku pun mandi dalam bilik mandi bersebelahan dengan bilik aku. Sebab yakin tak ada orang, aku hanya merapatkan pintu bilik mandi tanpa menguncinya.

Sedang aku leka menyabun badan, pintu bilik mandi diketuk orang. Tapi sebab aku tak kunci, pintu tu terbukak sendiri. Tergamam kejap bila Wani sergah aku.

“ha! Mandi bogel tak kunci pintu! Tak malu!”
Tapi aku selamba jer teruskan mandian aku tu .. “ingatkan sume orang takder ..”

Wani anak bongsu Mak Teh. Dua tahun lebih muda dari aku dan kakaknya Nana. Tapi body Wani dah matang, maklumlah kacukan arab melayu sama macam aku, tetek dia sama besar ngan tetek kakaknya Nana. Tapi aku tak pernah try lagi main ngan Wani.

Wani selamba jer tengok aku mandi, aku plak bila dah ada orang pompan tengok aku telanjang macam tu, mulalah naik stim.

“mane sume orang?” aku tanye kat Wani.
“gi beraya umah sape ntah .. saje Wani malas nak ikut penat…”
“abang Afiq main puki kak Nana semalam best tak?” tiba-tiba terpacul soalan tu dari mulut Wani. Rupa-rupanya Wanilah yang mengintai tanpa kami sedari malam tadi.
“bestlah .. puki kak Nana ketat lagi. Wani penah main jantan ke?”
“tak penah. Teringin gak nak rasa. Selalu tengok blue jer ngan akak..”

Aku tersenyum lebar. Aku yakin kali ni pasti aku akan dapat rasa dara Wani sama macam aku rasa Nana beberapa tahun yang lalu. Aku pelawa Wani join aku mandi. Aku tau ahli keluarga aku semua tu mesti balik lambat. Paling awal pun jam 6 petang. Ada banyak masa untuk aku bersama dengan Wani petang tu. Wani bergegas ke biliknya, berkemban dengan tuala dan join aku mandi. Pintu bilik mandi ditutup dan dikunci.

“besarnye batang abang Afiq!” time tu konek aku memang dah mencanak keras tunggu masa jer untuk merodok lubang puki Wani yang masih dara tu. Di bawah pancuran air mandian tu kami berpelukan erat. Air mandian tu aku perlahankan, lalu aku ambil krim mandian, aku sabunkan tubuh Wani yang comel tu.

Aku sabunkan Wani dari arah belakang, jadi batang konek aku yang keras tu aku geselkan kat belakangnya, manakala tangan aku yang bersabun tu aku sabunkan bahagian tetek dan pantatnya. Aku rasa puki Wani dah berair. Aku mula rodokkan jari aku dalam puki Wani perlahan-lahan. Aku tak nak gelojoh, bimbang gak dia akan rasa pedih sebab jari aku kasar. Lagipun aku tak nak selaput dara Wani dirosakkan oleh jari aku, biarlah konek aku yang merasa semua tu.

“Wani nak isap konek Abang Afiq tak?”

Tanpa menunggu jawapan darinya, aku palingkan badan Wani, aku tekan bahunya sampai dia melutut betul-betul di celah kangkang aku, lalu aku suakan batang konek aku kat dalam mulut Wani. Aku agak Wani memang tak pernah main batang sebelum ni. Seringkali konek aku berlaga ngan gigi Wani. Aku rasa ngilu. Kemudian aku ajar Wani macam mane nak isap konek. And she’s a quick learner. Dalam masa yang singkat rasa ngilu tu dah bertukar makin sedap. Dia kulum konek aku macam isap aiskrim. Best. Kalau ikutkan hati mahu jer aku pancut dalam mulut dia. Tapi aku bertahan jugak sebab walau macam mana pun aku nak rasa jugak dara sepupu aku yang sorang ni.

“mulut Wani dah kebas la bang .”

Wani berhenti mengulum, lalu dia bingkas bangun dan bersihkan sabun yag masih berlumuran kat tetek ngan puki dia.

“sejuk lah abang Afiq .. tengok jari-jari ni sume dah kecut dah.”
“ok jom kite sambung kat bilik .”

Kami lap badan masing-masing kemudian berpimpingan tangan masuk ke dalam bilik aku. Aku sempat mengerling kat jam dinding, dah pukul 3 petang. Rumah Tok Wan aku masih sunyi. Hanya tinggal kami berdua je.

Dalam bilik, aku baringkan Wani atas katil aku. Tapi kakinya terlunjur ke bawah, aku duduk di hujung katil mengadap celah kangkangnya, putih bersih, belum ada bulu yang tumbuh kat puki dia tu. Aku sembamkan muka aku kat pantat dia. Aku jilat. Bau harum krim mandian masih melekat kat celah kangkang dia tu. Adik aku plak bagaikan meronta-ronta mahu masuk kat dalam lurah nikmat Wani tu. Pantat Wani dah banjir habis bila aku jilat dan sedut dengan penuh bernafsu.

“abang try la jolok ngan konek abang plak .. Wani nak try rasa ..”

Aku angkat Wani agar baring ke tengah katil, kemudian aku tindih tubuh dia. Pukinya yang dah banjir ngan air nikmatnya sendiri tu memudahkan perjalanan konek aku untuk meneroka liangnya yang masih dara tu. Memang tersangat ketat. Aku masukkan dengan penuh berhati-hati sebab tak nak Wani rasa sakit.

“pelan-pelan sikit bang .. pedih ..”

“pedih kejap jer . nanti sedap la .”

aku jolok sikit demi sikit. Sampai betul-betul aku dah koyakkan selaput dara Wani, ada sedikit darah yang mengalir kat celah puki dia. Mungkin kerana sakit sangat, Wani kepit pinggang aku ngan paha dia kemas-kemas. Aku tak teruskan sorong tarik, aku biarkan dulu konek aku menikmati puki dara Wani tu. Dan biar dia betul-betul selesa dengan kehadiran konek aku dalam puki dia. Sambil tu aku cium mulut Wani dan kulum lidah dia . tangan aku plak sibuk menggentel putting susuya. Wani mengerang kecil. Bila aku rasa Wani dah naik syok, aku mula sorong tarik konek aku pelan-pelan..

Bagai nak meletup kepala konek aku bermain-main dalam pantat Wani sebab ketat sangat. Aku bangga sebab dapat rasmikan puki dia tu. Lebih kurang lima minit aku sorong tarik, Wani klimaks.

“abang, laju lagi bang .. sedapnyer .” Wani mula meracau-racau kenikmatan. Aku lajukan kayuhan, tanpa sebarang amaran aku ledakkan air mani aku kat dalam puki dia. Rugilah kalau first time main ngan anak dara kemudian pancut kat luar. Lebih kura 2-3 das aku pancut. Mungkin tak banyak sebab aku dah main ngan kakak dia malam tadi.

Selesai kongkek pantat Wani, aku sambung tidur balik. Penat beb, aku lupa nak makan. Tapi aku dah rasa kenyang dapat main ngan Wani. Tak nak bagi family aku syak apa-apa, aku suruh Wani buat apa yang patut kat luar, then aku kunci pintu duduk dalam bilik diam-diam. Petang tu aku tidur cukup nyenyak sekali.

Ulangkaji

| comments

Petang itu seperti biasa aku, Faizal dan Mira ke rumah Susy untuk belajar bersama. Kami duduk di ruang tamu sambil menikmati minuman yang disediakan oleh Susy. Susy anak tunggal tauke Lim. Ibu dan ayahnya sentiasa sibuk di kedai mereka. Jadinya Susy bebas berbuat apa saja di rumahnya. Justeru itu kami semua memilih rumah Susy sebagai tempat kami berkumpul dan belajar bersama-sama.

Mira seorang gadis melayu sungguh cantik. Berkulit putih gebu dengan bibir merah yang selalu basah. Aku sentiasa geram dengan tubuhnya yang cantik tersebut. Berwajah pan-asia, Mira menjadi bualan di sekolahku. Bertuah aku dapat berkawan dengannya.

Petang itu sebelum mula belajar, Susy memasang CD untuk tontonan kami. Katanya CD special yang dipinjam daripada sepupunya yang mempunyai kedai menjual CD dan VCD. Di ruang tamu tersebut ada home theatre lengkap. TV LCD 70 inci jenama Sony menayangkan gambar sepasang kekasih sedang berasmara.

Di layar tv ada pasangan lelaki negro sedang berasmara dengan gadis kulit putih yang cantik. Aku, Faizal dan Mira melotot ke arah tv dan amat teruja bila si gadis mula menarik keluar batang pelir negro dari seluar. Begitu seluar terlondeh melentinglah batang balak hitam sungguh besar dan panjang. Si gadis tersenyum gembira dan mula memegang dan menghidu kepala pelir si negro.

Kepala pelir yang tertutup kulup itu dijilat dan dihisap. Mira menjadi seronok bila si gadis mula menyelak kulit kulup menampakkan kepala licin warna hitam kemerahan. Kepala licin itu dicium penuh nafsu.

Susy yang duduk bersebelahan Faizal tersenyum-senyum sambil badannya rapat ke Faizal. Tanganya bergerak meraba-raba paha Faizal. Tangan Susy pantas membuka talipingang dan zip seluar Faizal. Aku lihat Faizal terpaku melihat tindakan Susy. Bila seluarnya ditarik ke lutut dan seluar dalam juga di tarik ke bawah maka terpacul zakar Faizal separuh tegang.

Seperti seorang profesional Susy memegang dan meramas zakar Faizal. Digerakan tangannya naik turun seperti orang sedang melancap. Zakar Faizal yang agak besar dan panjang memberi tindak balas bila tangan lembut si amoi membelai mesra. Zakar berkepala bulat itu tegak keras macam tiang bendera.

Aku dan Mira memerhatikan saja. Kami yang duduk berdekatan di sofa berhampiran seronok melihat aksi dan lakonan Susy dan Faizal. Gadis cina yang manis berasmara dengan jejaka melayu berkulit sawo matang. Tangan putih mulus mengelus lembut batang pelir coklat tua. Kepala bulat bagaikan ular senduk sedang mengerling mangsanya.

Faizal kelihatan terkaku dengan tindakan berani Susy. Aku rasa ini kali pertama Faizal secara realiti diperlakukan begitu oleh seorang gadis. Walaupun diam saja tapi Faizal tidak membantah. Dia seperti memerhati saja semua aksi Susy. Tapi aku percaya Faizal amat terangsang dengan tindakan Susy. Buktinya batang zakarnya semakin keras dan kaku.

Lakonan di layar tv dan lakonan Susy bersama Faizal membuat jantungku berdenyut kencang. Ghairahku juga terangsang dan batang pelirku sudah lama mengeras di dalam seluar. Aku tak tahu perasaan Mira tapi mengikut firasatku Mira juga terangsang dengan adegan-adegan asmara di hadapan kami. Sebagai wanita normal tentu saja nafsunya terusik juga.

Bila saja Susy merapatkan wajahnya ke kepala pelir Faizal dan lidah merahnya menyentuh dan menjilat kepala coklat itu maka nafasku terasa sesak. Mira yang berada di sisiku juga kedengaran bernafas secara tidak teratur. Dan bila mulut mungil Susy mula mengulum kepala bulat kepunyaan Faizal maka aku seperti hendak pengsan. Di hadapanku, hanya beberapa kaki secara live aku melihat dua insan berlainan jenis sedang berasmara.

“Raju buka seluar awak. Aku nak pegang butuh kamu.”

Aku terpegun dengan permintaan Mira. Nafsu yang menguasai diriku tak membenarkan aku berfikir lagi. Aku menurut saja arahan Mira. Aku londeh seluarku dan menunjukkan batang pelirku yang separuh tegang.

“Butuh kau macam butuh negro itu juga. Hitam dan tak potong.”

“Kau suka ke penis tak sunat, Mira.”

“Saya suka butuh hindu, hitam dan menarik.”

Aku tersenyum gembira bila Mira meramas batang pelirku yang mula mengeras.

“Butuh tak bersunat sungguh cantik. Ada kulit penutup yang melindungi kepalanya yang licin.”

Aku makin gembira bila Mira memuji pelirku.

“Aku rasa Faizal bersunat, betulkah Raju?”

“Betullah tu. Tengok kepala penisnya tak ada kulit penutup.”

Mira memegang dan meramas lembut kemaluanku yang semakin mengembang. Dari satu tangan kemudiannya dengan kedua tangan dia memegang alat kelaminku. Dengan kedua tangan tersebut Mira memegang hujung kulupku. Ditarik dengan kedua tangan hingga kulupku memanjang ke depan menjadi seperti kelongsong. Tiba-tiba saja Mira merapatkan wajahnya ke celah pahaku. Lidahnya dikeluarkan dan hujung lidah yang comel dan tirus itu dimasukkan ke dalam kelongsong kulup. Sekarang lidah merah itu telah terbungkus dengan kulupku yang hitam.

Aku sungguh seronok bila hujung lidah Mira berlegar-legar dalam kelongsong dan menari-menari membelai kepala pelirku. Lidahnya yang terasa kasar amat memberi kenikmatan. Aku rasa geli dan enak bila Mira menggerakkan lidahnya di kepala butuhku yang sensitif. Belum pernah aku diperlakukan seperti ini sebelum ini.

Selepas beberapa minit tindakan Mira, aku rasa seperti berada di kayangan. Batang pelirku yang dilayan lembut oleh mulut Mira menjadi bertambah tegang. Bibir lembutnya yang berwarna merah muda sungguh cantik. Bila sepasang bibir lembab itu melingkari batang butuhku yang hitam berurat ternampak sungguh cantik. Kepala pelirku seperti tak sabar-sabar ingin keluar dari kulupnya. Puas dengan tindakan permulaan itu Mira kemudiannya membuatkan gerakan melacap pula. Ditarik kulupku maju mundur hingga kepala pelirku yang licin sekejap terbuka sekejap tertutup.

Mira kemudiannya menjilat kepala licin. Puas menjilat dia mengulum dan menghisap batangku yang agak besar dan panjang. Ukurannya aku kita hampir tujuh inci. Hanya separuh saja yang mampu masuk ke dalam mulut Mira. Kepala pelirku seperti menyondol-nyondol kerongkongnya.

“Sedap butuh kau, Raju. Aku memang suka butuh hindu yang hitam. Black is beutiful.”

Batangku sungguh geli bila lidah Mira melingkarinya. Perasaan hangat mulut Mira sungguh sedap. Air liornya terasa licin memalit batangku yang berurat. Aku rasa air maziku mula keluar dari hujung butuhku. Air yang terasa licin dan masin itu dijilat dan ditelan oleh Mira. Dia sengaja menunjukkan lidahnya yang terpalit dengan lendir mazi ke arahku kemudian menelannya.

“Masin rasanya. Enak.”

Mira makin seronok mengisap balakku. Disedut dan dinyonyot sudah pandai. Aku teramat geli bila mulutnya mengemut. Selepas beberapa minit aku tak tahan. Rasanya seperti akan terkencing.

“Mira aku dah tak tahan. Dah nak keluar ni.”

“Pancut saja dalam mulutku. Aku nak rasa benih awak.”

Beberapa saat kemudian aku memancutkan air nikmatku ke dalam mulut Mira. Enam das aku tembak air pekat warna putih tersebut. Lututku seperti longgar bila benihku bersembut dalam mulut comel Mira. Mira menelan dan mengisap batang pelirku hingga licin maniku yang ada dihujung kepala.

“Sedap dan enak. Rasanya lemak berkrim. Benih hindu sungguh lazat.”

Aku lihat Mira terketar-ketar dan mengerang kuat. Aku rasa dia juga telah mencapai orgasmenya.

Aku hanya tersenyum. Aku mula memasang angan-angan, satu hari nanti aku akan menikmati burit Mira. Aku mau mendengar jeritan nikmat dari mulut Mira bila kulupku terbenam dalam buritnya yang sempit itu. Aku menanti hari bertuah itu.

Main Di Hospital

| comments

Hal ini terjadi tahun lepas,2013 antara aku dan teman lelaki aku. Kami memang sering melakukan seks di mana saja kami berpeluang. Sama ada di bilik aku, bilik kedua aku, setor rumah aku, ruang tamu rumah dan tandas. Apa yang aku ingat, seks terakhir kami adalah semasa aku sedang berus gigi di sinki tandas. Teman lelaki ku yang bangun untuk kencing tiba-tiba memeluk aku dari belakang dan menggentel puting tetek aku dengan bernafsu. Dihisap dan dijilat belakang badanku dengan nafas yang kuat. ‘pang! pang! pang!’ bontot aku ditampar dari belakang.”ah…ah…” suara aku keluar…tangan aku sendiri mula liar dan menggentel puting tetek teman lelaki ku. Aku pusingkan kepala dan memberikan ciuman dibalas dengan hisapan lidah.

Terus memuncak nafsu ku. Aku perhatikan gerak gerinya daripada cermin dihadapanku. kami berdua tersenyum…dengan sendirinya aku tonggeng dan rela dirodok daripada belakang. Dalam pada pantat aku berair…jari teman lelaki ku yang daripada tadi sibuk menggentel biji kelentit aku telah bertukar masuk ke dalam pantat aku. Bontot aku semakin melentik bagi memudahkan batang konek dimasukkan dari belakang. Terhenjut-henjut aku di rodok dari belakang oleh batang konek yang besar dan panjang. Aku hanya mampu mengeluarkan suara erangan “ah…ah…ah…ah…” yang menambahkan nafsu teman lelaki ku. Dalam sekali sekala, aku menggoyangkan bontot aku bagi menaikkan lagi nafsu kami berdua. Air mani aku terpancut-pancut keluar tanda kepuasan.

Apa aku tahu, selepas itu aku telah didoggy sehingga air azimat batang teman lelaki aku dipancut dalam rahim aku. Seks kami bersambung atas katil selepas itu. Setiap kali seks kami pastinya akan membuatkan pepek aku kering sebab aku akan terpancut kepuasan berkali-kali sepanjang seks kami berlangsung.

Selepas seminggu tak kena batang konek, aku dah tak keruan. Jumpa sahaja teman lelaki aku yang tiba dari jauh, kami tak berpeluang mengadakan hubungan cinta kami kerana aku telah diarahkan oleh doktor untuk masuk wad di Hospital Kuala Lumpur. Apa ku tahu, pantat aku dah berdenyut-denyut dahagakan batang konek si dia.

Masuk je wad, aku melapor diri dan diberikan pakaian wad, iaitu pakaian seragam pesakit hospital. Aku pun duduk atas katil. Bilik yang aku masuk ni ada dua katil sahaja. Katil aku ni kebetulan kosong. Dalam sibuk aku perhatikan bonjolan batang konek teman lelaki ku dalam seluarnya, jururawat sibuk datang mengambil darah dan itu ini.

Tiba-tiba ada pula jiran masuk. Seorang nenek tua berbangsa sinkh duduk di katil kiri aku. “Ah, susah nak seks ni” bisik hati ku. Aku bangun dan tarik langsir antara katil dia dan katil aku kemudian aku baring atas katil aku sambil membuka seluar dalam. Aku meminta teman lelaki ku tarik pula langsir bahagian depan katil ku hingga ke hujungnya. aku buka kangkangan, ku selak kain ke atas dan tunjuk pantat ku yang berair. Aku usap biji kelentit ku dengan penuh bernafsu. Teman lelaki ku terdiam, dia terpaku. “Aku nak seks, so come and fuck me now” arah ku. Dia seperti tidak yakin sebab risau ada orang di katil sebelah dan kemungkinan jururawat datang pada bila-bila masa.

Aku terus arahkan dia buka zip seluar…ku lihat batang koneknya tersembul keluar. Aku cium dan hisap sedikit kepala batang konek. Aku dengar nafas teman lelaki ku lain. Dalam baju pesakit ni aku buka butang dan aku gentel puting tetek aku. Aku ambil tangan teman lelaki ku dan ramas buah dada ku. Dia terus hisap dan jilat. Bila dia mula gigit puting tetek aku, maknanya dia sudah bernafsu. Aku usap-usap batang konek yang tersembul keluar tu dan sebelah tangan aku menggentel biji kelentit aku sendiri.

Air pantat aku memang banyak. Aku tarik tangan teman lelaki aku dan jarinya aku suruh usap pantat aku. Dia menunduk di tepi katil dan menjilat pantat aku…aku dah tak tahan…tersembur semua air pantat aku. Aku gigit bantal sebab takut suara aku terkeluar. Teman lelaki ku arah aku menonggeng.

Aku terus tonggeng atas katil menghadap katil sebelah. Dimasukkan jari daripada belakang ke pantat aku. Aku sudah tidak keruan. Aku toleh belakang dan merengek nada perlahan “nak batang, please…masukkan batang”. Teman lelaku aku terus menyondol kepala konek ke bibir pantat aku. Aku menggeliat sebab kesedapan. Aku mula gerakkan bontot supaya cepat dimasukkan kepala konek ke dalam pantat aku yang dah sah berair sangat ni. Akhirnya ‘clurp’…masuk. Pedih,sebab seminggu tak kena batang konek asyik guna jari atau timun kecil.

Aku menahan pedih dan sedap bila berulang-ulang kali disondol batang konek ke dalam rahimku.Seakan susah pula batang konek dia untuk dimasukkan ke pantat aku. Perlahan-lahan, masuk juga batangnya. Aku hanya mampu menggigit bantal bila pantat aku giat dikerjakan daripada belakang. Jari teman lelaki aku pula sibuk mengusap biji pantat aku. Menggigil-gigil aku dibuatnya. Aku sudah 4 kali cum, tapi teman lelaki aku relaks, masih menjalankan tugas. Katil aku jangan disebutlah, memang berbunyi ‘kriuk krek kriuk krek…’ aku layankan sahaja sebab dah nak sangat batang konek yang menjadi idaman aku selama ini. Aku terdengar pesakit sebelah berborak dengan anak dan orang gajinya. Entah apa dibualkan aku tidak peduli.

Aku tercungap-cungap dikerjakan dengan giat dalam posisi doggy. Teman lelaki aku kemudiannya menyuruhku mengiring ke kiri dalam posisi separa baring kaki kanan aku diangkat, aku dimain. Pantat aku diusap, biji aku digentel laju hingga aku cum lagi. Jari tangan kanan aku terus menerus menggentel puting tetek aku sendiri.

Aku gigit bantal. Semakin lama, dayungan semakin kuat dan laju.Aku cum lagi dan pada kali ini, teman lelaki aku juga cum dalam pantat aku , dihentaknya batang koneknya dalam pantat aku. Sedang kami nikamti klimaks, tetiba terdengar bunyi mesin beroda ditolak. Tetiba jururawat menyelak langsir. Teman lelaki aku terus menukar posisi menghadap almari, konon- konon sedang mencari barang, manakala ku terus tarik kain aku dan baring mengiring. Jururawat datang untuk ambil bacaan untuk mengambil bacaan tekanan darah. Jantung aku berdegup laju. “Hasil kerja keras aku dan dia” bisik hati ku.Selepas itu aku dapat rasakan air mani teman lelaki aku mengalir keluar daripada pantat tembam aku.

Selamat air gatal aku dah keluar hari tu…sedapnya batang teman lelaki aku. Nak lagi…

Rahsia

| comments

Aku sebenarnya bolehlah dikategorikan sebagai aktif. Aku sering melibatkan diri dalam macam macam hal kesukanan tapi, tak diduga ini yang terjadi….. Aku memang mempunyai rupa yang handsome. mempunyai jambang yang halus dan hidung yang mancung. dengan ketinggian ku 175 cms sudah pasti menambah kan kemachoan aku. tapi, satu yang menjadi kesusahan ialah, walaupun aku handsome, tapi aku malang kerana aku tak pernah rasa sedikit pun berminat pada perempuan. malahan, aku rasa geli bila membayangkan perempuan punya yang berair. tentu geli yarkh… di, hostel aku, ada sorang mamat tu namanya Ahmad Azhar, handsome dan kacak. aku seringkali juga mengendapnya dibilik air ketika mandi. Badannya, tak lah berapa tegap sangat tapi batangnya, besar dan kalau berkilat memang best. tapi ku rasa pada masa tu dia bukan sama type ngan aku. Sebab aku sering nampak dia dengan mak we dia.

Nak jadi cerita, satu hari aku nampak dia sedang nak pergi ke bilik air, lalu aku pun bergegas jugalah ke bilik air sebab aku tau dia nak mandi. Masa tu dah larut jugaklah dalam pukul 2 pagi. Dah terserempak kat luar tu, apalagi dia pun tegur akulah

“Eh, baru nak mandi jugak ker?” dia tanya aku pun jawablah “baru balik.. dari makan”. Ntah macam mana tiba tiba tuala yang dia pakai tertanggal.. maka terbonjollah ais krim nya yang tengah lembik. Wow besarnya.. aku memang belum pernah buat hubungan luar tabii nie, tapi aku dapat feel.

Aku cakaplah “besarnya awak punya”, dia terperanjat, “eh.. kau nie macam berminat jer”… aku ketawa, lepas tu dia tanya mana adil aku tengok dia punya tapi aku punya dia tak nampak. aku kata, “takkanlah dia minat nak tengok”. .. dia cakap balik “apa salahnya kan sama sama lelaki”.

Aku malu nak tunjuk sebab aku dah stim. dia tanpa banyak soal, terus tarik tuala aku. lalu nampaklah aku punya batang yang tengah stim tu. dia cakap boleh pegang tak? aku kata “nak pegang peganglah.. “

Lepas tu dia pegang kemudian aku tak sangka pulak dia nak hisap. sambil isap tu, dia cakap dia dah lama minat kat aku… aku tanya apasal tak bagitau dari dulu sebab aku pun dah lama minat dia. lepas tu aku pulak pusingkan dia. aku jilat kepala konek dia kemudian bijik dia.. baunya wow harumnya . aku halakan hidung aku ke bulu bulu konek dia sambil tu aku punya tangan main kat puting dia.. , dia suka nampaknya. aku terus hisap konek dia sampai aku rasa air mani dia keluar, aku jilat habis.

Tidak lama kemudian dier telah memancutkan air maninyer ke dalam lubang jubur ku itu.

Dia cakap kemudiannya. jom kita sucking sama sama, aku kata best nya. lepas tu kami pun baring kat lantai bilik air tu dan hisap sama sama. tiba tiba dia cakap, dia nak kongkek aku punya dubur. aku cakap takut, dia cakap tak sakit.. kalau macam tu aku on jerlah. dia ambik syampu dia kemudian sapu kat lubang dubur aku. dia mula mainkan konek dia di lubang dubur aku. dia tekan sikit, aku cakap sakit.. dia buat slow slow sampai semua batang dia masuk dalam lubang dubur aku. dia mula henjut. wow best…mula mula sakit tapi lama lama sedap. dia cakap dia nak pancut.. aku cakap pancut jerlah kat dalam. sambil tu tangan aku terus melancap aku punya konek. akhirnya kami keluar serentak dengan dia pancut air mani kat dalam lubang dubur aku..

Selepas habis mandi aku diiajak ke bilik dia kerana kawan-kawan nyer sudah pulang ke rumah… apa lagi aku ikut ajerlah… setibanyer aku dibilik dier… dier terus menanggalkan tualanyer dan suruh aku menanggalkan juga… aku mengikut ajer kehendaknyer… setelah kami berbogoel dier terus menolak aku kekatil nyer dan dier baring diatas badan ku… dier terus mencium ku dan aku membalas ciumannyer itu, kami saling cium-mencium… setelah lama mencium dier terus memusingkan badan ku dan memasuk kan batangnyer ke lubang jubur ku itu sekali lagi… dier memainan batang nyer itu, keluar masuk keluar masuk… aku merasakan kenikmatan itu… dan tidak lama kemudian dier telah memancutkan air maninyer ke dalam lubang jubur ku itu…selepas tu aku mengulum batang nyer yang besarnyer 8 setengah inci…huh….best giler… mulut aku dipenuhi dengan batang nyer itu… tidak lama kemudian dier memancutkan air maninyer ke dalam mulut aku…. jam sudah pukul 3.30 pagi… aku memakai tuala aku balik dan pulang ke bilik aku… Setelah peristiwa itu aku sentiasa mengulum batang dier…. Sejak hari tu kami jadi lover dan dia tinggalkan kekasih dia. Kini kami tinggal satu bilik dan saling caring

Batang Hitam Tak Bersunat

| comments

Setelah cukup berbual dan saling membelai, pelan-pelan batang pelir yang telah membawaku ke awang-awang itu dicabut sambil Jim menciumku lembut sekali. Benar benar aku terbuai dengan perlakuannya. Dipimpinnya aku ke kamar mandi.

Ketika aku berjalan rasanya masih ada yang mengganjal kemaluanku dan ternyata banyak sekali sperma yang mengalir di pahaku. Dan kami mandi bersama. Selesai mandi kami ke tempat tidur dan Jim memutar lagu classic untuk menghantar kami tidur.

Nyenyak sekali aku tidur dalam pelukannya, merasa aman, nyaman dan benar-benar malam ini aku terpuaskan dan merasakan apa yang selama ini hanya kubayangkan saja.

Pagi aku bangun masih dalam pelukannya. Rupanya Jim sudah bangun tapi tak mau mengganggu tidurku. Katanya aku tidur nyenyak sekali, sambil membelai rambutku. Seterusnya kami bergegas ke kamar mandi bagi menyegarkan tubuh. Ketika mandi kami saling menyabun dan bercumbu di bawah shower.

Dan tak lupa pula kami saling membersihkan kemaluan kami. Jim membersih punyaku sementara aku membersihkan punyanya. Dia menumpukan kepada kelentitku sementara aku memberi perhatian pada kulupnya. Kulit kulup aku gulung dan membersihkan kepalanya yang licin. Kepala licin inilah yang akan aku santap sebentar nanti.

Setelah bersarapan Jim lalu memintaku duduk di pangkuannya. Aku menurut saja. Terasa kecil sekali tubuhku. Sambil berbual aku dimanja dengan belaiannya. Jim meraih daguku, dan diciumnya bibirku dengan hangatnya, aku mengimbangi ciumannya.

Dan selanjutnya kurasakan tangannya mulai menyelinap di dalam kimonoku dan mulai meramas-ramas lembut tetekku, diteruskan menarik tali kimonoku dan tangannya menjalar antara dada dan pahaku. Nikmat sekali rasanya, tapi aku sedar bahwa ada sesuatu yang mulai mengeras di bawah punggungku.

Ohh, langsung aku bangkit dan aku ingin melihat dengan jelas pelirnya, disinari lampu yang cukup terang. Aku bersimpuh di depan Jim dan kubuka tali kimononya dan kuselak.

Ohh, ternyata sudah mula mengembang batang pelirnya, walau masih belum begitu mengeras. Dan kepala penisnya sudah mulai sedikit terjulur keluar lalu aku raih dan aku belai dan kulupnya kututupkan kembali. Aku suka melihatnya dan sebelum mengeras sepenuhnya aku kulum batang Jim.

Aku suka memainkan kulup pelir yang tebal dengan lidahku ketika pelir belum sepenuhnya mengeras. Bahagian hujung kulup aku gigit lembut dan kulitnya terasa kenyal seperti mengunyah sotong goreng.

Lalu kutarik kulup ke ujung, membuat kepala pelir Jim tertutup kulupnya dan segera kukulum sebelum ereksi penuh, kumainkan kulupnya dengan lidahku dan kuselitkan lidahku ke dalam kulupnya sambil lidahku berputar masuk di antara kulup dan kepala pelirnya. Enak rasanya.

Aku sedikit kecewa kerana dengan cepatnya pelir Jim makin membengkak dan kepala licin itu menjulur keluar dan kulupnya tertarik ke bahagian leher batang pelir. Jim mulai menggeliat dan berdesis menahan kenikmatan permainan lidahku dan membuat mulutku semakin penuh bila batang hitam itu makin membesar dan memanjang.

Dan rupanya Jim makin tak tahan menerima rangsangan lidahku. Maka aku ditarik dan diajak ke tempat tidur. Matanya tak berkelip melihat diriku yang telanjang dan memberi tumpuan kepada belahan kelangkangku.

“I love it and I like it Reen” ujarnya sambil membelai bulu kemaluanku yang jarang.

“Mengapa?”

“Sebab hanya sedikit bulu, dan bibir kemaluanmu bersih tak ada bulunya serta tebal bibirnya.”

Aku merasakan Jim terus membelai bulu kemaluanku dan bibirnya. Kadang-kadang dicubit pelan, ditarik-tarik seperti mainan. Aku suka kemaluanku dimainkan berlama-lama, aku melirik apa yang dilakukan Jim. Seterusnya dengan dua jarinya membuka bibir kemaluanku.

Aku makin terangsang dan aku merasakan makin banyak keluar cairan dari dalam rongga kemaluanku.

Jim terus memainkan kemaluanku seolah-olah tak puas-puas memperhatikan kemaluanku, kadang-kadang disentuh sedikit kelentitku, membuat aku penasaran. Tnpa sedar pinggulku mulai menggeliat, menahan rasa geli dan nikmat. Ketika aku mengangkat pinggulku kerana kegelian, tundunku langsung disambut bibir Jim.

Terasa dia menghisap lubang kemaluanku yang aku yakini sudah penuh cairan. Lidahnya ikut menari kesana kemari menjelajah seluruh lekuk kemaluanku, kedua bibir dihisap-hisap. Ketika kelentitku dijilat dengan hujung lidahnya badanku tersentak-sentak. Terkejut kenikmatan, membuat aku tak sadar mengerang.

“Aauuhh!!”. Benar-benar hebat Jim merangsangku, dan aku sudah tak tahan lagi.
“Please.. Jim.. please.. fuck.. mee.. again..” ujarku sambil menarik bantal.

Jim dengan pantas menempatkan tubuhnya makin ke atas dan mengarahkan pelir raksasanya ke arah kemaluanku. Aku masih sempat melirik waktu dia memegang torpedonya untuk diarahkan dan diselitkan di antara bibir kemaluanku. Kali ini aku berdebar kerana berharap.

Dan ketika kepala pelirnya telah menyentuh di antara bibir kemaluanku, aku menahan nafas untuk menikmatinya.

Dan batang hitam dilepaskan ketika kepala pelirnya mulai menyelinap di antara bibir kemaluanku dan menyelam secara perlahan. Pelan-pelan ditekannya dan Jim mulai mencium bibirku lembut. Kali ini aku lebih dapat menikmatinya. Makin ke dalam.. Oh, nikmat sekali. Kurapatkan pahaku supaya pelirnya tidak terlalu masuk ke dalam.

Jim mengepit kedua pahaku sehingga terasa sekali batang Jim menekan dinding buritku.

Pelirnya semakin masuk. Bila separuh masuk, Jim menarik kembali seolah akan dicabut hingga tak sedar pinggulku naik mencegahnya agar tidak keluar. Beberapa kali dilakukannya sampai akhirnya aku merayu-rayu pada Jim.

Setelah Jim puas menggodaku, tiba tiba dengan hentakan agak keras, dipercepat gerakan mengepamnya hingga aku termengah-mengah.

Dan dengan hentakan keras dan dengan merapatkan serta digoyang goyangkan, sambil tangan meramas tetekku, bibirnya dahsyat mencumbu leherku. Akhirnya aku mengelepar-gelepar. Dan sampailah aku ke puncak. Orgasme.

Tak tahan aku melolong terus Jim menyerangku dengan dahsyatnya, rasanya tak habis-habisnya aku mengalami puncak kenikmatan. Lama sekali. Tak kuat aku meneruskannya. Aku memohon, tak kuat menerima rangsangan lagi, benar benar terhakis tenagaku dengan orgasme berterusan.

Akhirnya Jim pelan-pelan mengakhiri serangan dahsyatnya. Aku terkulai lemas sekali, keringatku bercucuran. Hampir pingsan aku menerima kenikmatan yang berlarutan. Benar-benar aku tidak menyesal bercinta dengan Jim.

Dia memang benar-benar hebat dan mahir dalam bercinta, dia dapat mengolah tubuhku menuju kenikmatan yang tiada tara, atau memang aku yang kurang pengalaman dalam bercinta di tempat tidur, sebab pengalamanku tidur dengan lelaki melayu semuanya mengecewakan. Lelaki melayu hanya mementingkan kepuasan sendiri.

Lamunanku melayang ketika paha Jim mulai kembali mengepitt kedua pahaku dan dirapatkan tubuhnya menindihku serta leherku kembali dicumbu. Kupeluk tubuhnya yang besar dan tangannya kembali meramas tetekku. Pelan-pelan mulai didayungkan batang besarnya.

Kali ini aku ingin lebih menikmati seluruh rangsangan yang terjadi di seluruh bahagian tubuhku.

Tangannya terus meneroka permukaan tubuhku. Dadanya yang berbulu lebat merangsang dadaku setiap kali bergeseran mengenai putingku. Dan pelirnya digerakkan dengan sepenuh perasaan, lembut sekali, bibirnya menjelajah leher dan bibirku. Ohh… luar biasa.

Lama kelamaan tubuhku yang semula loyo mulai terbakar lagi. Aku berusaha menggeliat, tapi tubuhku dipeluk cukup kuat, hanya tanganku yang mulai menggapai apa saja yang kudapat. Jim makin meningkatkan cumbuannya dan mendayungkan butuhnya makin cepat.

Geseran di dinding buritku makin terasa. Dan kenikmatan makin memuncak.

Maka kali ini leherku digigitnya agak kuat dan dimasukkan seluruh batang hebatnya serta digoyang-goyang untuk meningkatkan rangsangan di kelentitku. Empanganku kembali pecah dan aku mencapai puncak kembali. Kali ini terasa lain, tidak liar seperti tadi.

Puncak kenikmatan ini terasa nyaman dan romantis sekali, tapi tiba tiba Jim dengan cepat mengepam lagi.

Kembali aku berteriak sekuatku menikmati ledakan orgasme yang lebih kuat, aku meronta dan menggelepar. Gila, bisikku, Jim benar-benar membuat aku sengsara. Kugigit bahunya ketika aku dihujani dengan kenikmatan yang bertingkat-tingkat.

Bahagian belakangnya kucakar-cakar. Jim benar-benar membawa aku terbang ke syurga.

”Jim, cukup Jim. Aku dah tak tahan.” Aku merayu-merayu kerana kehabisan tenaga.

Mungkin kasihan mendengar rayuanku, Jim mula mendayung lagi. Mula-mula perlahan kemudian makin laju dan laju. Aku memeluk erat badannya yang berbulu. Sambil mengepam dia mengucup bibirku. Tangannya meramas tetekku.

Aku mengeliat keenakan dan Jim makin melajukan dayungannya. Lima minit kemudian aku melolong lagi dan Jim juga terasa mengejang dan pangkal rahimku terasa disondol kuat oleh benda tumpul.

Aku mengemut dan dinding buritku mengisap batang Jim. Jim akhirnya memancutkan air nikmatnya mencurah-curah menerpa rahimku. Senak rasanya bahagian bawah perutku diterjah batang kulup pemuda Afrika.

Batang hitam yang tak bersunat tu menganugerahkan kepadaku sejuta nikmat dan kelazatan. Aku amat berterima kasih kepada Jim yang handal.

Beberapa saat berada di atas badanku, Jim jatuh terkulai di sebelahku. Tubuh Jim melemah. Tangannya terlentang, tapi bibirnya masih menempel di puting tetekku. Aku pun terkulai lemas di sisi Jim dengan tetap memainkan pelirnya yang licin berlendir. Nikmat luar biasa, lemas. Tapi sungguh kami mendapatkan kepuasan yang tiada tara khususnya aku.
 
Support : Melayu Sex | Sex Nakal |
Copyright © 2011. CERPEN SEKS - All Rights Reserved